~Mujahadah~


Betapa Syurga itu terlalu indah untuk dicapai dengan mudah.. Bermula dengan mujahadah.worpdress.com pada 2007, berpindah ke alamat sekarang, pada tahun 2009. Segala yang tercoret diharapkan menjadi iktibar pada semua, dengan ampunan maaf saya dahulukan pada silap salah dan kedangkalan bicara. Sunnatullah pada diri seorang manusia yang sentiasa bertatih menuju tempat pulang, Syurga milik Allah. Hati berbunga dengan cinta. Mengharap membawa haruman-harumannya pulang ke Syurga. Selamat membaca, berkongsi rasa, kasih dan Cinta..

Masa yang berlalu


Cepat sungguh masa berlalu.. Zaman pun berubah dengan pesat.

Ketika saya berjinak-jinak dengan blog dulu, saya masih berada di zaman sekolah. Kerisauan saya hanyalah tentang segenggam ijazah. Kini saya telah bergelar isteri dan seorang ibu. Ruang perjuangan makin besar, menuntut pelbagai kebijaksanaan dan kesabaran. Kini juga saya bergelar usahawan wanita. Apa yang diajar daripada segulung ijazah hanyalah secebis ilmu untuk diaplikasikan bersama-sama pelbagai ilmu yang diperlukan dalam bidang ini. Blog mujahadah sangat bermakna untuk saya kerana ianya merupakan salah satu ‘rumah’ untuk jiwa saya, sebagai seorang individu. Biarpun fasa dan zaman berubah, pembangunan jati diri sebagai seorang individu tak pernah terhenti kerana kita perlu bertanggungjawab terhadap pengakhiran hayat kita nanti. Syurga atau nerakakah yang kita tempah?

Menjalankan tanggungjawab dengan pelbagai topi juga bukan mudah. Ianya memerlukan susuk tubuh individu yang sangat kuat dan berkualiti dari segi jasmani dan rohaninya. Begitulah peri pentingnya tarbiyah individu muslim, sepanjang zaman.

Kita mungkin mampu mengemukakan pelbagai alasan. Jika melakukan sesuatu yang tidak baik, ebagai seorang anak dulu, mungkin kita menyalahkan ibu bapa kita kita: “Mak ayah aku la yang tak ajar aku elok-elok”

Bila dah berkahwin boleh sahaja kita katakan; “suami aku la tak bawa perkahwinan dengan tarbiyah Islam yang baik”

Tapi bila kita mati, akhirnya yang dipersoalkan adalah segala perbuatan yang kita lakukan.. apa yang kita niatkan.. apa yang kita yakini dan apa sahaja yang telah dipertanggungjawabkan pada kita.

kerana apa? kerana kita adalah khalifah Allah. Yang dilantik dengan persetujuan kita suatu ketika dahulu. Berdirilah di atas kaki sendiri atas apa yang kita telah sediakan untuk diri kita di akhirat sana. Berhenti menyalahkan, mulalah bertanggungjawab!

Selagi hayat dikandung badan..inilah mujahadah kita…

Tips mujahadah: tahan. Ibadah. Doa


Kepentingan mujahadah melawan hawa nafsu

image

Bagaimana keadaan kita jika terlihat seekor lipan di hujung kaki tetapi kemudian terpandang seekor harimau tidak berapa jauh daripada kita? Apakah kita masih memikirkan bahaya lipan atau bahaya harimau. Ya, tentu sahaja kita akan berikhtiar untuk menyelamatkan diri daripada bahaya harimau. Walaupun lipan dekat, tetapi gigitannya tidaklah seganas cengkaman harimau. Begitulah perumpamaan antara bahaya nafsu dengan bahaya-bahaya yang lain. Nafsu akan menyebabkan kita lebih rasa menderita. Bukan sahaja di dunia tetapi juga di akhirat.

Kepentingan melawan hawa nafsu ini ditegaskan oleh Rasulullah s.a.w. menerusi sabdanya: “Tidak beriman salah seorang antara kalian hingga hawa nafsunya mengikuti apa yang aku bawa.” Baginda juga bersabda: “Seorang mujahid (iaitu seorang yang berjihad) ialah dia yang melawan hawa nafsunya kerana Allah.”

Tiga kategori manusia yang bermujahadah

Menurut Prof. Dr. Hamka bahawa perjuangan melawan hawa nafsu, manusia terbahagi kepada tiga bahagian.

1) Kalah sama sekali dengan ajakan hawa nafsu, sehingga dirinya ditahan dan diperbudak oleh hawa nafsunya sendiri, bahkan hawa nafsunya itu dijadikan tuhannya.  Sebagaimana mafhum firman Allah, “Apakah yang engkau lihat (Muhammad) orang yang mengikuti hawa nafsunya menjadi tuhannya?”.

2) Peperangan antara keduanya berganti-ganti, terkadang kalah dan menang, jatuh dan tegak.  Orang yang begini yang patut disebut MUJAHID.  Kalau dia mati dalam keadaan menang, matinya mati syahid.  Kerana memerangi hawa nafsu itu lebih berat daripada melawan musuh yang kelihatan.

3) Orang yang dapat mengalahkan hawa nafsunya, sehingga ia dapat menguasai hawa nafsunya, bukannya dikuasai oleh hawa nafsu.  Malah tidak diperbudakkan oleh hawa nafsunya.  Sabda Rasulullah s.a.w., “Tidak seorangpun di antara kita yang tidak bersyaitan, saya sendiri pun juga bersyaitan.  Tetapi sesungguhnya Allah telah menolong saya menghadapi syaitan saya, sehingga syaitan itu dapat saya kalahkan”. (Hadith riwayat Ibnu Jauzi dan Ibnu Abdurrahman Salmi).

Umar bin Khatab juga mendapat darjat yang ke-3 ini kerana Rasulullah s.a.w pernah berkata kepada Umar, “Demi tuhan yang menguasai diriku di dalam tangan Nya, tidaklah engkau bertemu dengan syaitan pada satu jalan, melainkan syaitan itu menyingkir kepada jalan lain yang tidak engkau lalui”. (Hadith riwayat Muslin dan Saad bin Abi Waqash).

Prinsip asas dalam melawan hawa nafsu

Berikut tiga prinsip asas kaedah melawan nafsu. Tiga kaedah ini telah digariskan oleh ulama pakar dalam meneliti perjalanan hati dan nafsu manusia. Dalam kitab Minhajul Abidin misalnya, Imam Ghazali telah menggariskan tiga prinsip asas berikut:

i) Menahan atau menyekat sumber kekuatannya.
Nafsu yang diumpamakan kuda yang liar itu boleh dijinakkan dengan syarat ditahan sumber yang memberikannya tenaga. Jadi, nafsu boleh dikawal dengan menahan makan (berpuasa). Oleh sebab itulah dalam Islam kita diwajibkan berpuasa sebulan dalam setahun. Dan digalakkan juga berpuasa sunat hari-hari tertentu. Malah mereka yang belum mampu berkahwin, nabi Muhammad s.a.w. menganjurkan mereka menjinakkan nafsu seks dengan berpuasa.

Selain menahan perut daripada banyak makan, ada lagi beberapa sumber kekuatan nafsu yang perlu disekat. Antaranya, menahan pandangan (mata) daripada yang haram, telinga daripada mendengar sesuatu yang berdosa, mulut daripada berkata-kata yang dilarang, hati daripada sifat-sifat mazmumah dan lain-lain. Semua ini perlu diketahui dengan cara belajar. Ilmu yang berkaitan dengan menjaga pancaindera inilah yang dimaksudkan dalam ilmu tasawuf sebagai akhlak. Hukum mempelajarinya, fardhu ain bagi setiap mukhallaf.

ii) Membebankan nafsu itu dengan ibadah.
Setelah nafsu yang diumpamakan sebagai kuda liar itu disekat sumber kekuatannya, langkah seterusnya ialah dengan dibebankan ibadah tertentu terutamanya ibadah khusus yang berbentuk fardhu dan sunat. Solat terutamanya, sangat diperlukan dalam kaedah ini semata-mata untuk ‘menyeksa’ nafsu. Bukan sahaja solat lima waktu tetapi solat malam (qiamulalil) sangat berkesan untuk menundukan hawa nafsu.

iii) Berdoa minta bantuan Allah untuk menewaskannya.
Usaha menentang hawa nafsu hendaklah dimulakan, diiringi dan disudahi dengan berdoa kepada Allah. Nafsu itu makhluk Allah, maka Allah sahaja yang mampu memudahkan diri manusia untuk menguasai dirinya sendiri (nafsu). Bahkan, usaha awal kita untuk memperbaiki diri perlulah dimulai dengan membentuk komunikasi dan interaksi yang harmoni dengan Ilahi.

Hubungan ini dibentuk melalui doa. Jika Allah permudahkan, jalan mujahadah yang payah akan menjadi mudah. Bantuan Allah inilah yang sangat kita dambakan.
Malah inilah pesan Rasululllah s.a.w. kepada Muaz bin Jabal dengan katanya:
“Wahai Muaz, aku sangat cinta kepadamu. Maka selepas kau mengerjakan solat jangan sekali-kali kau lupa berdoa kepada Allah dengan doa ini: “Ya Allah, bantulah aku mengingati-Mu, bantulah aku mensyukuri nikmat-Mu dan bantulah aku untuk mmperbaiki ibadah kepada-Mu.”

Banyak lagi doa-doa yang dianjurkan oleh Rasulullah s.a.w. dalam bermujahadah melawan hawa nafsu ini. Antara doanya itu ialah: “Ya Allah ya Tuhanku, berilah aku taqwa, dan bersihkanlah diriku. Sesungguhnya Engkaulah sebaik-baik yang membersihkan. Engkaulah pelindungku dan pemimpinku.”

Jom mujahadah: TID! Tahan. Ibadah. Doa

Mujahadah melawan nafsu


Sebagai seorang yang beragama Islam, kita perlu mempunyai azam yang kuat untuk melawan kehendak nafsu dan mengikut kehendak Islam. Dengan keazaman ini seharusnya kita tidak menghiraukan apa orang kata dalam mempraktikkan Islam. Kita mungkin melalui suasana sukar yang tidak akan dapat dihadapi oleh orang yang tidak biasa dengan kesusahan.

Pengertian mujahadah
Mujahadah bermaksud berusaha untuk melawan dan menundukkan kehendak hawa nafsu. Istilah “mujahadah” berasal daripada kata “al-jihad” iaitu berusaha segala kesungguhan, kekuatan dan kesanggupan pada jalan yang diyakini benar. Dengan kata yang lain, seorang yang bermujahadah dengan rela meninggalkan apa yang disukainya demi memburu sesuatu yang diyakininya benar, baik dan betul.

Berkata Imam Al-Ghazali dalam kitabnya, Minhajul Abidin, “Hawa nafsu ialah musuh yang sangat keji dan hina malah mencelakakan serta sukar untuk dihindari.” Oleh sebab itu, kita haruslah berwaspada.

Hal ini kerana :
1. Hawa nafsu merupakan musuh dari dalam dan bukan musuh dari luar seperti syaitan

2. Hawa nafsu ialah musuh yang disukai. Maka, manusia yang mencintainya akan menutup mata terhadap segala keaibannya.

Imam Al-Ghazali berkata lagi, “Hawa nafsu sangat sukar diajak berkrompomi dalam membulatkan hati untuk beribadat kepada Tuhan kerana hawa nafsu akan sentiasa menjauhkan kita dari Allah S.W.T”

Kita adalah raja kepada nafsu, bukan hamba!
“Jika kita menguasai diri, kita akan menguasai dunia,” demikian kata cerdik pandai. Tetapi bagaimana pula kalau kita gagal menguasai diri? Ya, pasti kita pula yang akan dikuasai dunia. Jika demikian amat buruk akibatnya lantaran dunia itu adalah ‘hamba’ yang baik tetapi ‘tuan’ yang sangat jahat.  Orang yang berjaya adalah orang yang gigih mencari kebaikan dunia tetapi selamat daripada tipuannya. Firman Allah:“Sesungguhnya tiadalah kehidupan dunia itu melainkan mata benda yang menipu daya.” (Surah al-An’am 6: 32)

Al-kisah, seorang raja sedang menaiki kuda dengan angkuhnya. Dia terserempak dengan seorang petani yang soleh sedang berjalan kaki. Raja pun bertanya, “siapa kamu?” Petani yang soleh itu menjawab, “aku seorang raja.” Raja tertawa, kemudian terus berkata dengan nada menyindir, “raja kerajaan mana?” Petani menjawab, “raja untuk kerajaan diriku.” Raja terdiam. Dan kemudian petani itu pula bertanya, “adakah tuanku menjadi raja kepada diri sendiri?” Raja terus terdiam. Dia memikirkan kehidupannya sebagai raja kepada rakyat tetapi hidup sebagai hamba kepada kemewahan dan kemasyhurannya. Dikuasai sepenuhnya oleh dunia.

Dikuasai dunia maksudnya, diri kita akan didorong oleh sesuatu yang berbentuk kebendaan, kemasyhuran dan jawatan dalam apa jua fikiran dan tindakan. Ketika itu kita gagal memperalatkan dunia sebaliknya dunialah yang memperalatkan kita. Akibat gagal menguasai dirilah kebanyakan manusia sangat cintakan dunia. Firman Allah yang bermaksud: “Sesungguhnya, manusia itu sangat cintakan mata benda.”

Selain itu cintakan dunia akan menyebabkan manusia cenderung melakukan kejahatan. Sebab itu masyhurlah kata-kata popular dalam kalangan ahli-ahli tasawuf, cinta dunia itu adalah kepala segala kejahatan.

Apabila semua itu terjadi, manusia tidak lagi layak menjadi hamba Allah. Oleh sebab itu, untuk menjadi hamba Allah manusia mestilah menguasai dirinya. Inilah yang dibimbangkan oleh Syeikh Ibn Ataillah dalam al-Hikam menerusi katanya:“Bagaimana akan terang hati seseorang yang segala gambaran dunia itu terpahat dalam cermin hatinya? Atau bagaimanakah dia akan mengembara menuju kepada Allah padahal ia terbelenggu oleh nafsu syhawatnya?

Mujahadah Musab bin Umair R.A
Cuba fikirkan ke mana nafsu cuba membawa kita dalam kehidupan kita? Terserah siapapun kita, pasti nafsu ada agenda tersendiri untuk membawa kita jauh dari Islam. Sekiranya kita di zaman muda-mudi, pastinya percintaan, hiburan dan keseronokan menjadi tarikan. Sedangkan sekiranya tenaga dan masa zaman muda itu dapat digunakan sebaiknya untuk Islam, pasti telah lahir pemuda hebat seperti Musab bin Umair yang berjaya dalam mujahadah meninggalkan kemewahan dan kemasyhuran keluarga bangsawan hanya kerana Islam.
Rasullulah saw bersabda berkenaan Musa’ab :”Tiada lelaki yang lebih cantik daripada Mus’ab bin Umair di Makkah ini, tiada sesiapa yang memakai pakaian lebih baik daripada Mus’ab bin Umair. Tiada anak yang dibesarkan dengan penuh kasih sayang daripada dia.” 

Pemuda yang digelar ‘Putera Makkah’ kerana ketampanannya ini, apabila dia memeluk islam dia tidak teragak-agak meninggalkan semua kesayangannya. Dia adalah anak yang dicintai oleh ibunya, segala kehendaknya dituruti. Tetapi apabila Mus’ab memeluk islam segala kesenangan yang telah diberikan oleh ibunya ditarik balik. Baik pakaiannya yang cantik-cantik,wang saku, dan dia juga turut di pulaukan. Namun Musab tetap dengan Islam sehinggakan apabila berhadapan dengan ibunya yang mogok lapar sehingga nyawa-nyawa ikan, Musab berkata : “Wahai ibuku, andai Allah memberikan kamu 100 nyawa sekalipun, dan nyawa ibu keluar satu demi satu saya tetap tidak akan keluar Islam sama sekali.”

Letakkan diri kita ditempat Musab bin Umair R.A. Menangkah kita dalam mujahadah nafsu kemewahan dan kesenangan?
Muhasabah: Siapa yang menjadi raja? Diri kita sendiri atau nafsu?

Prinsip separuh harga


“Akak, apa yang dia kata?”

Tanya Ika pada kakaknya, sambil menyusun langkah lebih laju mengejar rentak hayunan langkah kakaknya, Fatimah.
“Dia kata, kalau nak mintak harga kurang lagi, malam ni Ika kena keluar minum dengan dia”, jawab Fatimah bersahaja. Terbiasa dengan perangai sesetengah lelaki arab yang pantang melihat gadis berdahi licin. Itulah juga salah satu sebabnya Fatimah memilih untuk berniqab di bumi anbiya’, tempatnya menuntut ilmu kini.

Ternyata Ika yang datang sebulan bercuti di sini mula terkena tempias miang segelintir dari mereka.
“Hah? Iye?”, terbeliak mata Ika mendengarnya. Manakan tidak. Penjual tadi berserban dan berjubah putih walaupun masih muda. Sejuk mata memandang.

“Akak jawab apa bila dia cakap macam tu?”, Ika meminta kakaknya menceritakan semula perbualan antara kakaknya dan penjual tadi dalam bahasa arab yang langsung tidak difahaminya.

“Assalamualaikum”, Fatimah mengucapkan salam saat melangkah masuk ke sebuah kedai minyak wangi di bumi anbiya’ itu.. bumi Mesir.

“Waalaikumussalam..”, jawab semua yang berada di dalamnya. Kelihatan 3 orang pelanggan sedang memilih minyak wangi yang ingin dibeli sambil dilayan seorang penjual lelaki.

Fatimah lekas-lekas membelek dan menghidu satu persatu minyak wangi yang diletakkan di rak-rak tinggi yang penuh dengan botol minyak wangi. Dia tidak mahu lama-lama membeli-belah. Banyak lagi yang perlu diuruskan hari ini.
Ika setia mengekor kakaknya. Ika yang baru seminggu datang bercuti hanya menurut ke mana sahaja kakaknya membawanya berjalan-jalan. Hari ini ke kedai minyak wangi untuk dihadiahkan kepada saudara mara di Malaysia sebagai buah tangan.

“Tak boleh dikurangkan lagi harganya? Kami ingin beli banyak untuk dibawa pulang ke Malaysia”, soal Fatimah kepada lelaki muda berserban dan berjubah di hadapannya.

“Boleh.. dengan syarat.. malam nanti bawa gadis ini minum-minum dengan saya”,ujar penjual tersebut sambil menuding dan menjeling gatal pada adiknya, Ika. “Cantik.. halus kulitnya”

“Astaghfirullah. Haram ke atas kamu!”, Fatimah mengeraskan suaranya pada yang tak malu mencemar imej akhlak Islam. “Bukankah kamu juga muslim?”, soal Fatimah pada lelaki muslim di hadapannya.

“Kalau nak murah, setuju sahajalah. Potongan separuh harga!”, ujar lelaki itu lagi. Tak mengendah peringatan Fatimah padanya.

“Inikah yang kamu buat pada setiap yang berupa elok datang membeli? Kalau pun cuba untuk bermesra sesama saudara seIslam, bukan ini caranya. Bukankah persaudaraaan sesama Islam itu menuntut kita menjaga maruah saudara kita? Seharusnya kamulah yang meninggikan darjat dirimu sebagai rijal dengan memelihara maruah muslimah seagama denganmu. Malulah pada Allah! Pada Rasulullah S.A.W!”, Fatimah menutur fasih.

Jelas terpancar ketegasan dalam kelembutan.

“Allahumma Salli ‘Ala Muhammad, Wa ‘ala ali Muhammad”, laju mereka yang berada di situ menutur saat mendengar Fatimah menyebut ‘Rasulullah S.A.W’.
…..
“Wah.. hebatlah akak!. Sayang juga akak pada Ika, kan?”, tersengih-sengih Ika mendengar penjelasan kakaknya.
“Kakak mana yang tak sayangkan adik..”, Fatimah menjawab bersahaja.

Keesokan harinya, Fatimah ke kuliah seperti biasa. Ika tinggal di rumah menantinya pulang tengahari nanti.
“Sebelum kita mengakhiri kelas, seperti biasa saya ingin berkongsi ilmu yang saya dapat daripada pemerhatian, pembacaan dan perbincangan saya kepada semua pelajar yang saya kasihi”, ujar Dr Soleh sambil melangkah ke hadapan dewan kuliah.

“Pada hari ini saya suka untuk berkongsi tentang kejelasan matlamat yang menonjolkan kekuatan prinsip pegangan manusia”, beliau menyambung. Suaranya tenggelam timbul dek kebisingan para pelajar yang sedang berkemas untuk pulang.

“Kita semua yakin bahawa al-Quran merupakan rujukan kita sebagai umat Islam”, Dr Soleh menyambung dengan suara lebih kuat dan tegas setelah meminta perhatian para pelajarnya. Para pelajarnya tahu ada sesuatu yang penting ingin disampaikannya.

“Tahukah kita bahawa di dalam al-Quran juga tercatatnya matlamat kehidupan dan tugasan muslim untuk dilangsaikan dengan bayaran harta dan jiwa sebagai membayar bayaran Syurga yang kita pinta dari Allah S.W.T?”.Semua terdiam menanti penjelasan seterusnya. Ada yang mengangguk-angguk memberi respon. Aku yakin bahawa bukan aku sahaja yang merasa pelik dengan ucapan Dr Soleh. Belum pernah dia menyebut perihal al-Quran, Allah dan Islam dalam satu slot khusus begini. Pada kebiasaannya hal ehwal Islam diselitkan dalam perkaitan ilmu biologi yang diajarnya dengan keagungan ciptaan Allah. Semua pelajar kelihatan bersabar menanti maksud sebenarnya.

“Matlamat kehidupan kita adalah untuk mengabdikan diri kepada Allah dengan sebenar-benar penghambaan. Pengabdian di dunia ini semestinya perlu dibuktikan dengan melakukan ibadah-ibadah khusus seperti solat sebagai syiar tingginya ruh serta membuat kebaikan. Namun, tidak lengkap sekiranya kita tidak mengajak manusia lain yang terlupakan perihal matlamat ini untuk kembali kepadanya”

“Dengan kata lain, selain berhubungan dengan Allah dengan solat, puasa dan zakat kita juga berhubung dengan Allah dengan mengajak manusia kembali kepadaNya. Manusia-manusia yang jelas dan sedar akan matlamat merupakan pemimpin seluruh dunia yang terleka”

“Sebenarnya… saya cukup terkesan dengan satu kejadian yang berlaku di hadapan mata saya, yang jarang-jarang dapat saya lihat dengan mata kepala saya sendiri”

Terkejut Fatimah mendengar Dr. Soleh menceritakan kejadian di kedai minyak wangi yang melibatkannya dan penjual kedai tersebut kepada seluruh pelajar yang berada di dalam dewan kuliah tersebut.

“Begitulah contoh bagaimana seharusnya kita jelaskan prinsip kita, dan bagaimana kita mampu berperanan untuk mengingatkan orang lain perihal prinsip yang seharusnya kita abadikan dalam kehidupan sebelum sampai ke Syurga”, ucap Dr. Soleh bagi mengakhiri kisah kedai minyak wangi.
….
Fatimah pulang ke rumah dengan gembira. Tak disangka-sangka rezekinya hari ini cukup murah. Tiba di rumah, Fatimah terus mendapatkan Ika sambil menghulurkan bungkusan di tangannya. Hadiah dari Dr Soleh.

“Dik, kita tak dapat minyak wangi separuh harga sebab Allah nak hadiahkan yang percuma”, ujar Fatimah sambil tersenyum lebar.

Pastinya seluruh alam semesta turut tersenyum lebar saat sang khalifah yang diciptakan Allah bertindak selari dengan tuntutan Pencipta alam raya. Allahurabbuna..

Cerpen: hijab for peace?


“Good morning”
“Morning, Anita”
“How was your weekend?”
“Never been better!”
, Anita menjawab dengan ekspresi wajah yang amat ceria.

Mana tidaknya, hujung minggu lalu keluarganya menyambut ulangtahun hari lahirnya yang ke-21 di sebuah kelab malam di bandar. Aku dan teman-teman lain bukan tak dijemput, tetapi kami menolak dengan menggantikan satu majlis kecil buatnya di kafe universiti. Aku menghadiahkan selendang yang boleh juga diguna sebagai mafla buat memanaskan lehernya di musim sejuk nanti.

Aku mengambil tempat di sebelahnya. Satu persatu teman-teman dari pelbagai bangsa dan ceruk dunia masuk ke kelas Bahasa Cina yang diambil sebagai subjek elektif semester pertama kami di bumi Adelaide ini. Lima daripada kami dari Malaysia dengan empat orang berbangsa melayu dan beragama Islam manakala seorang lagi berbangsa Cina.

Temanku, Ratna juga merupakan salah seorang di antara mereka. Hari itu dia memakai t-shirt labuh berwarna merah tua berlengan oren dengan jeans biru muda. Cukup manis dia melemparkan senyuman kepada aku dan Anita lantas mengambil tempat duduk di sebelahku.

“Ratna, how are you doing today?”, Anita yang sememangnya ramah lekas-lekas menegur Ratna.
“I’m great!. How are you both, Anita? Sarah?”, Ratna membalas kemesraan.
“Great!” jawab Anita sambil aku juga menjawab dengan tambahan ucapan tahmid memuji Tuhan seperti selalu, “Great, alhamdulillah!”

Anita memandangku lalu bertanya, ” What did you just say, Sarah?
“I said ‘great, alhamdulillah'”, aku mengulang.
“That’s an arabic word right? The ‘alhamdulillah'”, Anita meneka. Biar pelat, dia seakan yakin menyebutnya. Aku mengangguk mengiyakan.
“What does that mean?”
“It means, praise be to Allah”, aku menerangkan ringkas. Giliran Anita pula mengangguk-anggukkan kepalanya. Tanda faham.

“Ratna, What does that words mean? ‘hijab for peace'”, Anita menuding ke arah hujung baju labuh Ratna yang bercetak gambar kartun seorang wanita yang memakai hijab dan berpakaian muslimah dengan tulisan yang cukup jelas di atasnya hijab for peace.

Aku tiba-tiba merasa tertarik dengan persoalannya. Benarlah sepertimana kata-kata yang pernah kudengari sebelum ini, muslimah merupakan duta kecil agama Islam. Dengan pakaiannya sahaja telah mampu membuka kotak fikir orang lain, apatah lagi dengan tindakannya. Telah berapa tahun kami memakai baju-baju t-shirt labuh yang bercetak dengan perkataan-perkataan ‘catchy’ berkenaan Islam, belum pernah sekali kami membicarakan tentang maksud di sebaliknya. Tetapi, saat kami jauh dari tanahair saat inilah juga segala apa yang melambangkan syiar Islam dipersoalkan.

“Erm.. Well. It means that Islam is a peaceful religion and muslim are not terrorist. This quote use the word ‘hijab’ because those who are wearing hijab are actually portraying their beliefs in Islam”, Ratna menyampaikan pendapatnya. Terhela nafasnya saat dia menghabisi ayat terakhirnya. Aku tahu, bukan mudah untuk menyampaikan sesuatu yang ada dalam jiwa. Jelas benar Allah sedang menguji keyakinan kami dengan arahan hijab yang telah kami patuhi sekian lama.

“So, as muslims we love peace and we are here for peace”, aku menambah sambil tersenyum ke arah Anita yang terdiam, sedang menghadam isi-isi yang disampaikan barangkali.

Anita mengangguk-angguk. “It is a very good quote, isn’t it?”
“Yes, indeed..it is”, aku dan Ratna mengiyakan. Aku yakin pasti selepas ini aku akan merasa lebih bertanggungjawab dengan apa yang aku sarungkan pada tubuhku. Baru kusedar bahawa apa yang dilihat orang mampu membuatkan orang berfikir lebih-lebih lagi di dalam masyarakat barat yang terkenal dengan pemikiran kritikal mereka. Pemikiran inilah yang akan memberikan persepsi yang baik ataupun buruk kepada agama Islam itu sendiri.

Sepanjang perjalanan pulang dari universiti hari itu, aku memikirkan jawapan yang lebih baik yang sepatutnya aku dan Ratna sampaikan pada Anita. Aku juga sedikit kecewa dengan keterbatasan bahasa. Mungkin kalau aku hebat berbahasa Inggeris, aku lebih mampu memberikan jawapan terbaik? Bila difikir-fikirkan semula.. tidak juga. Apa yang akan kujawab kalau Anita memahami Bahasa Melayu saat itu? Akhirnya aku tahu bahawa jawapan yang tercantik bukanlah lahirnya dari usaha lidah semata-mata, tetapi ianya hanya mampu lahir dari lidah bijak yang mempunyai hati yang benar-benar berbunga-bunga dengan keyakinan pada keindahan tuntutan Islam itu sendiri. “Kita sebenarnya memerlukan rawatan hati..” aku membuat konklusi hari itu dengan Ratna menjadi pendengarnya. Ratna mengangguk bersetuju. Semoga Allah Menaungi kita semua dengan Kasih SayangNya selama-lamanya…

Menjaga vs mendidik


Saya sering terngiang-ngiangkan kata-kata sahabat ibu saya yang datang menziarahi saya dalam pantang.

“itulah dia hal menjaga anak.. tak tidur malam menjaga. itu belum ada adik beradiknya yang lain. ada yang nak tertindih la, ada yang nak korek mata la.. macam-macam. subhanallah… itulah pengorbanan ibu. Itu baru menjaga, belum lagi nak cerita hal mendidik

Dalam santai wanita beranak tujuh ini menyebut kata-kata penuh hikmah tersebut. Entah kenapa, sudah hampir melepasi 3 bulan ianya dituturkan.. kata-katanya masih segar dalam jiwa, setia menemani proses pembentukan seorang Nuha Amani.

Sebetulnya, persediaan untuk mendidik seorang anak harus dilakukan sebelum anak dilahirkan lagi. Gunakan ilmu mendidik itu untuk menghalusi didikan diri sendiri dan orang di sekeliling.

p/s: dah banyak input tentang pendidikan anak yang dikongsikan oleh ramai ibubapa, pendidik dan penyelidik. Bercita-cita nak berkongsi.. belum ada masa lagi. InsyaAllah satu masa nanti. Selamat enjoy mendidik, semua!

Estetika keibuan


Soalan biasa bila sudah bergelar ibu: “Macamana perasaan bila dah jadi ibu?”

Ada yang kata, macam dah tambah kawan baik sorang lagi. Betul ke?.. hmm. Entah. Yang penting, sekarang ni dah bertambah seorang lagi yang mendambakan perhatian, kasih sayang, dan peneman jalan ke Syurga.

Habis tu, nak jadi ibu yang macamana nanti? Ada ibu yang begitu tegas membuat satu garisan pemisah, supaya jelas kedudukan ibu-anak. Ada ibu yang berperanan seperti kawan. Biarlah macamana pun, mencontohi yang diajar Rasulullah itu yang terbaik. Selebihnya terletak pada seni kehidupan yang rata-ratanya diwarisi daripada pengalaman hidup dan pendedahan ilmu keibubapaan. Hebat seninya.. tinggilah nilai estetika kehidupannya. Tak rugi terus belajar berseni.. mencapai yang indah memang tak mudah.

Paling penting, beruntunglah bila si anak menjadi saham akhirat ibu bapanya.

Photo1570