Lidah Hati


Awal subuh tadi, aku sempat bercanda dengan jiwaku sendiri. Muhasabah dalam dingin pagi tanpa sedikit pun yang mengganggu, senyap sunyi..benar-benar membuat sang semut perlu menjingkit melepasi aku. Risaukan tapaknya mampu kudengar?🙂 ~hiperbola

Mata kukatup erat, mengharap naluri menyelusur jauh ke dalam gumpalan darah bernama hati. Ingin saja ku angkat melihat hitam manakah sudah sang raja jiwa?

Kerana dia, aku terbawa ke daerah ini.

Kalau dulu, Allah sering menjawab pertanyaan-pertanyaanku dengan jawapan-jawapn bahagia.. sehingga satu detik itu, pertanyaanku tidak lagi dijawab. Tidak lagi dijawab dalam neracaku sendiri. Dijawab dengan jawapan-jawapan ketentuanNya. Ketentuan Dia yang menciptakan aku dan sekelilingku.

Ketika itu, di mana dalam neracaku, aku benar-benar sudah bersedia untuk menyerahkan separuh jiwa pada yang berhak. Seorang lelaki bergelar suami yang diikat dengan lafaz zahir yang mudah, dengan nilaian berat ‘mithaqan ghaliza’.

Dan akhirnya, Allah menjawab dengan neracaNya.. bukan lagi masanya. Pernah dulu aku cuba berperang dengan takdir, membetulkan kembali dengan neracaku. Akhirnya, pengajaran terbesar buat gadis penuh kritis seperti aku, sehebat mana hujahmu dengan manusia, sebesar mana hatimu merasakan menang demi kemenangan dengan manusia, satu penjuru larangan takkan pernah mampu ditewaskan. Percaturan Allah takkan pernah mampu dilangkah dengan mudah. Bukan dengan mudah, malah takkan mampu sedikitpun. Kerana hatta lahirnya kita ke dunia ini, adalah dengan percaturanNya. Malah menjadi seorang gadis kritis juga tercatat dalam ketentuannya.

Tiada istilah ‘tewas dengan Allah’ dalam diari hidup seorang mukmin. Kerana Allah bukan saingan kita. Ingin menjadi Firaun kah? Yang mencabar Tuhan dnegan keangkuhannya?

Tewas dengan kehidupan juga seharusnya tidak ada.. kerana tiada yang tewas dalam perencanaan Dia. Semuanya telah ditentukan saat, detik, waktu dan masanya.. hanya tinggal kita yang mendepani dengan nafsu atau iman…

Kini, satu demi satu jawapan perlu dilalui dengan hati yang tabah. Jawapan yang bakal satu demi satu menari-nari di depan mata. Menulis memang mudah. Hati ini kan sering berbolak balik? Sudah terlebih menyeka air mata. Mungkin perlu selotape salurnya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s