Cerpen: Di bawah naungan Al-Quran


Aku tak pernah merasa kerdil dengan pelaksanaan tanggungjawabku sebagai seorang Muslim. Hidup di bumi asing, sebuah negeri yang majoritinya bukan penganut Islam, membuatkan yang berhijab benar-benar di lihat asing. Kalau bertemu yang berhijab, gembira betul hati. Pasti akan berkenalan.

Sepertimana di Malaysia, aku akan ke pasaraya untuk membeli barang keperluan. Lebih mudah lagi apabila, universti tempat aku belajar sememangnya terletak di pusat bandarnya, Adelaide City. University of Adelaide memang terletak betu-betul di hadapan Rundle Mall, sederet kedai-kedai yang berhadap, bermula dari Pulteney Street, hinggalah ke King Willian Street.

Lewat petang itu, aku menyinggahi Woolworth di Rundle Mall (yang kini sudah berwajah baru) untuk membali barang keperluanku. Sudah menjadi satu sistem di sana, sekiranya kita tidak membeli apa-apa barang, beg akan dibuka oleh penjaga pintu untuk memastikan kita tidak mengambil apa-apa barang tanpa membayarnya. Dengan kata lain, mencuri.

Puas mundar-mandir mencari barang keperluanku, namun tidak berjumpa. Aku mengambil keputusan untuk keluar sebentar dengan menaiki kereta setibanya di rumah nanti, ke pasaraya yang berdekatan dengan rumah. Aku melihat jam tangan: 4 petang. Masih sempat. Tak kurang satu jam lagi sebelum pasaraya ditutup. Maklumlah, di Adelaide, kalau hari-hari bekerja, semua kedai akan ditutup pada pukul 5 petang.

Aku mengatur langkah menuju ke pintu. Mengingatkan prosuder yang bakal aku lalui, dari jauh aku telah membuka beg sandangku siap-siap. Dari jauh juga pakcik yang menjaga pintu keluar-masuk tersebut berkata “No-no-no, you dont have to do that!”, dia berkata. Dia melarang aku membuka beg yang kusandang? Pelik juga.

Berkerut keningku,s ehinggalah aku sampai padanya dengan begku yang sudah terbuka. “I’ve told you, you dont have to open your bag for me

“Mmm.. ok, thanks. But, may I know, why? Because usually people have to do this if we didn’t buy anything, right?”

Aku menanti jawapan pakcik tua ini. Tak lah tertalu tua, tapi separuh abad jugalah, dalam 50-an. Aku menjangkakan pakcik tersebut akan menjelaskan tentang prosedur baru ataupun polisi baru yang menjadi sebab larangannya padaku yang siap-siap membuka beg. Namun, jawapan yang tak aku terfikirkan.. lebih-lebih lagi kerana tika itu aku berada di bumi yang majoritinya adalah orang bukan Islam, di tempat yang membuatkan aku mendepani beberapa insiden yang mencabar agama yang aku anuti ini, Islam.

“Because, I know you are a Muslim” Jawabnya, ringkas.

Terkejut aku mendengar jawapannya. Lantas aku menghentikan kesibukanku yang terkocoh-kacah menutup semula beg yang penuh dengan buku dan kertas pengajian, memandangnya dan menanti ayat seterusnya. Aku terdiam.

“I read the Quran. And I know, Islam prohibits Muslims to steal, rob and do harm to others. It will be sinful”

Dia menjelas satu persatu. Ouh.. patutlah. Dia juga muslim agaknya.fikirku

” You are a Muslim too, right?” aku yang dah mula tersenyum, seronok berjumpa seorang Muslim Aussie bertanya semula padanya.

“No, I am a Christian. I dont have to be a Muslim to read the Quran, right?” dia menjawab. Jawapannya kali ini membuatkan aku terpana sekali lagi. Sangkaan aku meleset. Meleset jauh!

“Yeah, you are right” aku mengiyakan dan mengucapkan terima kasih sebelum aku melangkah pergi.

Melangkah pergi dengan perasaan yang bercampur baur. Seronok ada, terkejut ada, terpegun ada. Entah. Yang pastinya aku tersenyum. Tersenyum kerana Allah tak putus memilih aku dengan pentarbiyahan dengan cara ini.

Seorang lelaki tua yang beragama Kristian, membaca dan memahami Al-Quran, sehingga tahu praktikalnya di mana, dan seorang lelaki tua yang benar-benar meyakini bahawa Muslim benar-benar berpegang teguh pada Shariat Allah yang Allah coretkan dalam Al-Quran. Sejurus memikirkan ini, aku berasa malu. Malu memikirkan sejauh mana aku benar-benar berpegang pada Al-Quran, yang mana pada ketika itu aku hanya gemar menghafal tanpa mengetahui maksudnya, melagukan bacaan-bacaan al-Quran dan menangis tanpa ambil endah bahawa Allah sedang memperkatakan suruhan dan larangannya, ayat-ayat azab dan ayat pujukNya.. subhanallah. betapa aku malu…

Bermula saat itu, aku nekad menyelongkar ayat-ayat Allah. Ouh. langkah pertamaku pada ketika itu adalah, mula memanfaatkan Quran tafsir berzip yang aku bawa ke Adelaide atas dasar mematuhi saranan kakak-kakak,tanpa tahu keperluannya sebenarnya. Alhamdulillah.. nampak cerah cahaya dicelah-celah kesibukan perjalanan pulang.

Terima kasih Ya Allah. Naungkanlah kami di bawah naungan Al-Quran🙂

2 thoughts on “Cerpen: Di bawah naungan Al-Quran

  1. layout baru!..=)
    Tafsir fil Zhilal~ jiwa basah dengannya…

  2. teruskan menulis yaa…!!! jangan berhenti…!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s