Kemudikan aku ke Jannah (I)


Sebagai orang yang pernah/sedang melepasi fasa remaja/awal dewasa, saya cukup kenal dengan isu-isu hangat yang sering menjadi buah percakapan dalam fasa ini. Kalau disebut perkataan ‘berkeluarga’, ‘rumahtangga’,‘bait muslim’, ‘walimah’ dan segala yang berkaitan dengannya, cukup seronok untuk diambil kisah dan dibicarakan. Mungkin kerana dalam fasa inilah rakan-rakan sebaya mula serius untuk menginjak ke fasa seterusnya iaitu fasa berkeluarga. Jemputan walimah di sana-sini, ibu bapa dansanak saudara sudah mula bertanyakan status diri, “dah ada calon ke?”, “awak bila lagi?” dan sebagainya!

Adil kalau saya katakan, tiada yang salah dalam memikirkan hal ini.Isu mendirikan rumah tangga sememangnya merupakan satu perkara yang layak untuk difikirkan, malah bukanlah satu perkara yang boleh dibuat main-main dan dipandang remeh. Isu hangat yang seronok diperkatakan inilah hakikatnya menjadi pintu untuk lahirnya sebuah ummah!

Namun ianya menjadi salah apabila perkara besar ini dilihat dari sudut pandangan yang sempit, menjadikan perkara ini sekadar perkara yang seronok untuk dibualkan, bukan satu perkara yang berat dengan tanggungjawab untuk dicartakan kelangsungannya.

Pengaruh ‘cinta’ dalam budaya pemikiran

Sebagai contoh, bila menyebut tentang perkahwinan, mulalah kita terbayangkan perihal ‘percintaan’ yang sememangnya telah berjaya digembar-gemburkan kemanisannya oleh media barat yang cukup kuat mempengaruhi media timur masa kini.Sememangnya benar,dalam perkahwinan itu perlu ada cinta. Cinta itu fitrah. Namun, apa takrif cinta sebenar? Yang disebut-sebut tentang hubungan cinta yang indah sebelum perkahwinan itu adalah cinta dari nafsu al-hawa’. Cinta yang sebenar-benarnya adalah cinta kepada Yang Maha Mencipta, Allah S.W.T

BUKU CADANGAN: Panduan Bercinta dan Memendam Rindu oleh Ibnu Qayyim

Selalu sahaja kita mendengar ucapan-ucapan sebegini: “ouh, tahniah! Dah declare couple. Moga sampai ke jinjang pelamin!”. Betapa singkatnya matlamat kalau matlamatnya hanya untuk sampai ke jinjang pelamin!Apalah sangat indahnya jinjang pelamin yang hanya direka-reka tema warnanya, hiasannya dengan bunga telur dan kerusi yang ditampal-tampal dengan aneka warna kalau nak dibandingkan dengan syurga yang tak terbayangkan dek akal manusia?

Islam datang untuk memboloskan umat daripada perhambaan sesama manusia kepada perhambaan hanya kepada Allah.Justeru seharusnya umat beragenda harus mendoakan tiap sahabatnya untuk “sampai ke Syurga” untuk bersama-sama menjadi jiran di Syurga.Apalah yang nak dimegahkan kalau bercinta hanya untuk sampai ke jinjang pelamin, tapi sedari awal telah membuka jalan-jalan untuk ke neraka?Bukankah syurga itu setinggi-tinggi keindahan?

Sedarkah kita bahawa, isu perhubungan sebelum nikah atau hubungan cinta atau isu ‘couple’ ini hanyalah salah satu permasalahan umat di antara pemasalahan-permasalahan lain yang mengganggu pembentukan keluarga muslim yang hebat?Tidak dinafikan bahawa, isu ‘couple’ ini adalah isu yang semestinya harus diperangi hebat, sepertimana hebatnya binaan dakyah barat yang berjaya membudayakan ‘coupling’ di dalam kehidupan umat Islam. Justeru, sememangnya kita perlu berusaha untuk menyerlahkan semula garis pemisah Islamiyah dan Jahiliyah yang kian kabur dalam isu perhubungan lelaki dan perempuan. Kita tidak akan membincangkan dengan lebih mendalam tentang salah-betul ‘couple’ dalam terbitan ini. Namun, kepada yang masih tercari-cari, terdapat beberapa buku yang telah diterbitkan di pasaran bagi mengupas dengan lebih lanjut mengenai hal ini.

BUKU CADANGAN: Tentang Cinta oleh Ustaz Pahrol Mohd Juoi

Walaupun demikian, terdapat satu perkara BESAR yang perlu kita sasar pandangkan sebagai solusi permasalahan ini. InsyaAllah, ianya bukan sekadar menjadi solusi permasalahan perhubungan sebelum nikah, malah pada rata-rata permasalahan lain yang tak kita terbayangkan. Perkara BESAR yang layak digelar GPS untuk tepat mengemudi bahtera kehidupan ke Jannah.

Apakah perkara besar itu? dalam Kemudikan aku ke Jannah (II)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s