Kemudikan aku ke Jannah II


Apakah perkara besar itu?

Perkara besar yang dimaksudkan di sini adalah, misi dan wawasan hidup.Memandang individu, pembentukan misi dan wawasan hidup boleh bermula sedari remaja. Kerana dalam fasa inilah, setiap individu akan mencapai fasa ‘mumayyiz’, mampu membezakan yang baik dengan yang buruk. Dalam fasa ini juga para remaja sudah mula mencari identiti dan prinsip hidup sendiri.Dalam fasa inilah bermulanya peleraian pergantungan remaja terhadap ibu bapa.

BUKU CADANGAN: Psiko seksual Remaja Wanita: dari perspektif Islam dan Biologi oleh Dr Yusuf Abbas, Dr Nor ‘Izam Alias

Beruntunglah kalau misi dan wawasan telah dibentuk awal lagi oleh para ibu bapa muslim yang turut mempunyai agenda Islam dalam keluarganya, namun tidak pernah terlambat bagi setiap individu yang baru menyedarinya tatkala mencapai aqil baligh. Para remaja harus diasak untuk mempunyai misi dan wawasan hidup.Semestinya misi dan wawasan hidup yang benar adalah misi dan wawasan yang berlandaskan Islam.Misi dan wawasan utama yang telah Allah catatkan dalam kalamNya, surah Adzariyat: 56

“Tiadalah Aku jadikan jin dan manusia, melainkan supaya mereka menyembah Aku”
(Adz-Zaariyat: 56)

Nah! Kitalah manusia yang sering bermacam-macam di dunia ini, rupa-rupanya dijadikan dengan sepenuh-penuh kemuliaan, untuk menjadi hamba Allah yang taat padaNya. Allah juga telah menyampaikan contoh sekalian manusia Rasulullah S.A.W yang menjadi penyampai risalah Allah.Sedarkah kita bahawa, kita sebagai khalifah Allah di muka bumi ini adalah pewaris risalah Rasulullah yang memegang tanggungjawab yang besar untuk mengajak umat mempertahankan jatidiri dan membangunkan jatidiri?

Secara peribadi, saya sememangnya agak kagum dengan media barat yang bijak menjatuhkan golongan muda yang berpotensi besar dalam menegakkan dan menyebar risalah Allah.Kita semua tahu bahawa hasil hari ini adalah berdasarkan perancaan panjang musuh-musuh Islam dalam menjatuhkan umat Islam yang pernah menaungi sepertiga dunia pada masa dahulu.

Bagaimana caranya?Mudah saja.Rijal-rijal ini dilalaikan dengan perihal ‘percintaan’. Berjiwang-jiwangan kerana terjatuh cinta dan seronok diterima cinta.Bersedih-sedihan kerana ditolak cinta dan putus cinta. Sibukkan juga akan kisah cinta yang direka-reka di televisyen, di novel-novel ataupun kisah cinta orang lain. Sehinggalah akhirnya golongan muda yang menjadi aset Islam ini mula berubah fasa kepada fasa ‘berumur lanjut’, yang ketika itu sudah mula sibuk dengan kerjaya dan keluarga, sukar untuk mencari ruang semangat dalam menggilap potensi diri. Betapa ruginya, kalau usia muda dibazirkan hanya dengan perkara remeh temeh.

Sekiranya golongan muda benar-benar memegang matlamat penciptaan manusia yang menjadi erti untuk kita hidup di muka bumi ini, sudah semestinya golongan muda mula melangkah dengan cita-cita yang besar.

Orang yang mempunyai cita-cita yang besar tidak akan sempat untuk bermain-main dengan isu remeh-temeh. Orang yang berwawasan jelas dengan halatuju perjuangan hidupnya sebagai seorang pewaris risalah yang bersedia membangun dan mempertahankan jatidiri bangsanya. Dos cinta dan berjiwang-jiwangan yang dicipta budayanya oleh barat kadangkala datang bagai ombak, menggoyah matlamat kehidupan (mengabdikan diri kepada Allah).Sangat merunsingkan apabila ianya memberi kesan kepada para pemuda yang memiliki status agama Islam yang seharusnya menampakkan contoh terbaik ummat. Namun lebih gusar lagi apabila dos-dos ini turut sama mengesani para pemuda-pemudi yang mantap meletakkan diri mereka di atas jalan dakwah sebagai kader-kader dakwah!

Apa yang perlu kita lakukan? di dalam Kemudikan aku ke Jannah III

One thought on “Kemudikan aku ke Jannah II

  1. Pingback: Kemudikan aku ke Jannah II | wanitaisma.net

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s