Satu peringatan: Pelatah yang mengimpikan Syurga?


Dalam kehidupan, kita pasti perlu menghadapi pelbagai cabaran yang sering sahaja menguji kesabaran kita. Namun sebagai seorang muslim, ditambah-tambah pula kalau yang nekad berjalan di dunia sebagai da’ie ilallah, reaksi dan tindakbalas kita dalam mendepani sesuatu isu sangat penting. Reaksi dan tindakbalas ini, ternyata mencerminkan apa yang telah kita pelajari dalam bahtera dakwah, juga apa yang kita canang-canangkan sebagai akhlak dan method Islam sebelum ini. Kita terpaksa mengakui bahawa sememangnya perbuatan lebih mengesani mad’u berbanding perkataan (action speaks louder than words).

Niat: Perjuangan kepentingan diri sendiri vs perjuangan Islam

Dalam mendepani masalah-masalah yang mencabar kredibiliti Islam, tidak dapat dinafikan kita akan berjuang berhabis-habisan untuk menegakkan kebenaran. Walaubagaimanpun, harus selalu diingat bahawa Allah bukan sekadar menilai usaha, tetapi niat di awalnya. Boleh sahaja kita kononnya memperjuangkan isu Islam secara zahirnya, tetapi di sebalik bara perjuangan itu, terselit perjuangan-perjuangan untuk mempertahankan kepentingan individu. Nauzubillahiminzalik. Apakah nilainya susah payah dan usaha kalau akhirnya bernilai ‘kosong’ tatkala dihitung untuk ke Syurga nanti?

Seharusnya kebencian dan tohmahan kita bukan pada insan yang melakukannya, tetapi pada apa yang dilakukannya. Insan yang tersalah memilih jalan tersebut masih ada hak untuk diterangkan dan didakwahkan padanya tentang jalan yang benar dengan penuh kasih sayang. Seharusnya kita bersabar kerana walaupun sehingga mereka lagaknya menutup sendiri pintu-pintu hidayah mereka, Allah dengan nyata menjanjikan bahawa pintu hidayah terbuka seluas-luasnya buat orang yang dikehendakiNya. Walaupun telah bergelar daie, kita tidak langsung layak memegang peranan Tuhan, mengadili manusia mana yang masih terbuka atau sudah tertutup pintu hidayah. Namun, tidak dinafikan dalam kudrat manusia yang terbatas, tidaklah seluruh umat mampu disentuh dengan sentuhan khusus seperti mana yang dicita-citakan, melainkan Allah mengizinkan dengan Kuasa dan KehendakNya.

Ingatkah kita pada hadith Rasulullah S.A.W daripada Aisyah R.A yang bermaksud:

Rasulullah tidak memilih antara dua perkara melainkan Baginda memilih perkara yang paling mudah selagi mana ia tidak berdosa. Jika perkara itu berdosa, Baginda orang yang utama menjauhkannya. Rasulullah s.a.w. tidak bertindak membalas untuk dirinya dalam apa jua perkara, melainkan terhadap mereka yang menceroboh kehormatan (hukum) Allah, Baginda akan bertindak balas. Rasulullah s.a.w tidak pernah memukul sesiapa dengan tangannya, perempuan mahupun orang suruhan, melainkan untuk berjihad di jalan Allah taala (Riwayat Muslim)

Kita semua tahu betapa lemah-lembutnya Rasulullah namun tetap tegas apabila kehormatan dan hukum Allah tercabar. Justeru, kita juga seharusnya berhabis-habisan dalam mempertahankan hukum Allah yang dihinjak-hinjak tanpa ada agenda-agenda busuk untuk meraih kelebihan diri sendiri. Semoga Allah mengampunkan kita semua yang lemah ini.

Tindak balas: Nafsu mengatasi iman? Akhlak mencerminkan Iman!

Lebih menyedihkan lagi kalau usaha-usaha kita diselitkan juga dengan perkara-perkara yang hanya membawa dosa. Tidak dinafikan bahawa apabila seseorang itu terlarut dengan suasana Islam, jiwanya sangat sensitif pada udara-udara maksiat yang mencemar harum wangian amal Islami. Namun, Allah mengurniakan akal dan iman untuk kita mengawal tindakan-tindakan kita. Cuba kita bermuhasabah seketika dengan cuba menyelami apa yang telah kita perkatakan dan kita perbuat?

Sepertimana kita merasa kesal dan sedih melihat orang yang pada satu sudutnya lantang melaungkan kalimah-kalimah Allah untuk menegakkan panji Islam tetapi di satu sudutnya pula berakhlak dengan akhlak buruk, tak putus menghina, mencaci dengan kata-kata kesat dan buruk, pohonlah pada Allah supaya kita tidak turut terjebak menjadi daie-daie yang dikesalkan ini! Mohon dijauhkan kita daripada berlebih-lebih dalam  membuka banyak ruang pergaduhan dan perdebatan, tetapi amat sedikit bergerak dalam ruang-ruang yang menambah amal. Semoga Allah menjauhi kita daripada tergolong dalam golongan ahli ibadah yang tidak berakhlak. Kalau tak merasa malu pada manusia, malulah pada Allah!

Sebuah hadith daripada Rasulullah s.a.w menyebut:

Seseorang lelaki bertanya kepada Nabu s.a.w: “Wahai Rasulullah, sesungguhnya seorang wanita terkenal dengan banyak bersembahyang (sunat), berpuasa dan bersedekah, namun kata-katanya menyakiti jirannya”. Sabda Nabi s.a.w.: “Dia dimasukkan ke dalam neraka”. Kemudian beliau bertanya lagi: “ Wahai Rasulullah, seorang perempuan terkenal dengan kurang bersembahyang (sunat) dan berpuasa. Dia hanya bersedekah sepotong kecil keju, namun dia tidak menyakiti jirannya”. Jawab Nabi s.a.w.: “Dia akan ditempatkan di dalam Syurga.” (Riwayat Ahmad)

Semoga kita layak ke Syurga.

Kesimpulan

Tiada siapa yang layak menyatakan dirinya yang terbaik dan terhebat, kerana pengadilan hanyalah di Tangan Allah S.W.T. Justeru, berimanlah pada Allah yang bakal menentukan ke Syurga atau ke Neraka kah kita.  Apa ertinya kalau kita sekadar memegang title daie sekadar sebagai profesion, bukan sebagai satu sifat yang seharusnya mengakar umbikan nilai-nilai Islam di dalam diri? Ingatlah, dunia ini hanyalah sekadar batu loncatan. Rasa tercabar, rasa teruji, rasa dibenci dan pelbagai rasa lagi yang membuatkan kita ingin mengaduh ataupun melatah marah hanyalah medan untuk Allah menilai diri kita, samada layak ke Syurga atau ke Neraka. Kehidupan adalah medan ‘seketika’ yang hanya berjarak antara iqamah dan bermulanya solat, justeru.. kalau merasa hendak ke Syurga, berfikir dan bertindaklah bagai ahli Syurga.

Semoga tika kita ditakdirkan menghirup susu dan arak di dalam Syurga nanti… artikel ini turut menjadi bahan topik perbualan dengan selang-seli senyum dan tawa penghuni-penghuniNya. Indahnya kalau kitalah orang-orang yang bakal berbondong-bondong ke Syurga..  Amin.. Selamat berbondong-bondong ke Syuga!

Wallahualam..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s