Cerpen: Melakar warna cinta


Jam 3 petang nanti dia harus bertolak menghadiri perkhemahan tarbiyah selama 2 hari. Masih berbaki 2 jam. Ismah telah disuruh bersiap untuk bersama-sama membawa Hamzah yang sedang sakit dan asyik meragam ke klinik.

“Abang, Ismah dah habis kemaskan pakaian dan barang-barang abang untuk ke muaskar”

“Terima kasih, Ismah,” lega hatinya.

Mujur Ismah telah menghabiskan mengemas begnya yang telah separuh jalan dilakukannya malam tadi. Makin bertambah senang dia menjalankan tanggungjawab terhadap isteri dan anaknya yang juga kini menjadi tanggungjawab dakwah, kerana Ismah dah Hamzah juga mencintai dakwah sepertinya.

“Terima kasih, abang, sebab teman Ismah bawa Hamzah jumpa doktor dan belikan ubat Hamzah”

“Sama-sama. Inikan tanggungjawab abang,” ucap Zaid.

Dia tahu. Biarpun Ismah berkali-kali menyatakan dia mampu menguruskan segalanya, biarlah nanti ada jawapan yang mampu dijawab tatkala Allah bertanyakan perihal kepertanggungjawabannya pada keluarganya. Kalaupun terlalu sibuk, masa yang ada akan cuba diisi sekualiti mungkin bersama keluarganya.

Terbayang dia pada Rasulullah yang menjadi utusan Allah.

Insan sehebat itu yang dijanjikan Allah padanya Syurga, sempat juga berlumba lari dengan isterinya dalam perjalanan pulang sebuah misi dakwah, sekali-sekala menjahit pakaiannya juga bermain dengan cucu-cucu baginda. Padanlah baginda menjadi qudwah hasanah buat para ummatnya, sehingga kini.

Hebatnya baginda dalam usaha menyampaikan risalah bukan calang-calang.

Hebat baginda bersama keluarga dan isteri di rumah juga tak tertanding.

Insan hebat yang jauh lebih tinggi ujian dan cubaan dalam perjalanan dakwahnya, berbanding aku yang usahanya tak seberapa ini.. ahh. malunya aku pada Rasulullah!

“Tapi, abang kena janji dengan Ismah. Atas dasar cinta kita kepada Allah dan dakwah.. abang kena fokus pada muaskar sepenuhnya. Ismah dan Hamzah biar Allah yang jaga. Lagipun, Ismah tahu siapa yang nak dicari kalau Ismah nak mintak tolong nanti. Ismah kan boleh memandu? Kalau abang ada pun, tak semestinya Hamzah boleh sihat. Allah yang menyihatkan”

Tersenyum dia mendengar nasihat isterinya. Ini bukan kali pertama Ismah memperingatkannya begitu. Kadangkala, kalau hendak ke tempat kerja pun, Ismah selalu mengingatkannya, “Abang kena janji dengan Ismah untuk fokus pada kerja yang abang buat. Jangan mengelamun teringatkan Ismah dan kerja-kerja di rumah.”

Ada benarnya nasihat itu, seringkali sifat kewanitaan Ismah yang masih utuh terpahat dalam diri sering mengusik bayangan mindanya.Semoga kita layak memiliki Syurga, Ismah.. Syurga untuk kita berehat dan bersenang lenang nanti..

Zaid bersyukur kerana memiliki Ismah yang turut mencintai dakwah. Dakwah tidak pernah menjadi beban, malah satu kebanggaan dan komitment hebat buat dirinya dan isteri. Hari demi hari, bagaikan hari baru yang penuh dengan pengajaran dan pelajaran baru. Hari demi hari, bagai digembur-gembur cinta pada dakwah. Sesegar kali pertama, ketika awal-awal mengenali manisnya jalan dakwah dalam kepayahan menempuhnya. Alhamdulillah..

Benarlah, segalanya bermula pada niatnya. Kehebatan di akhirnya bermula dengan betulnya langkah pada awalnya..

Ingatannya nakal mengimbau perihal 2 tahun lalu, saat dia dan Ismah pertama kalinya dibiarkan berdua setelah selesai urusan akad yang menobatkan status suami isteri buat keduanya.

*****

Dilihatnya Ismah acuh tak acuh tatkala dia mengambil tempat duduk di sebelah Ismah. Malam pertama penuh debaran. Zaid tahu, bukan mudah saat merubah kedudukan seorang lelaki yang dalam satu saat telah halal untuk berbuat apa sahaja terhadap dirinya. Sedangkan dia pun berdebar, apatah lagi Ismah. Namun, dalam debar ini, dia harus menyampaikan sesuatu yang cukup penting pada Ismah.

“Ismah.. abang harap Ismah faham kedudukan Ismah. Ismah isteri kedua abang..”

Ismah menatap mata suaminya dalam-dalam. Cuba menghurai maksud yang tersirat.

“Ismah isteri kedua abang, setelah dakwah yang telah lebih awal dijadikan isteri pertama abang”

Ismah telah terawal mengagak. Istilah ‘isteri kedua’ yang sering digunapakai oleh para ikhwah dalam menghurai betapa ‘berbezanya’ makna sebuah pernikahan yang berlandaskan matlamat dakwah.

Ismah diam.

“Kenapa? Ismah tak bersetuju ke?”

“Tak”

“Bukankah dakwahlah matlamat asal perkenalan kita? Kenapa sekarang bukan?”

“Ismah tak boleh terima dakwah sebagai madu Ismah,” Ismah menjawab tegas.

Bagai direntap-rentap dada Zaid mendengar pengakuan isterinya. Tersalah pilih isterikah aku? Terdiam Zaid. Dia hanya menanti bicara lanjut Ismah yang diharapkan dapat menjelas celaru yang mula hendak melangkah masuk dalam jiwanya yang benar-benar mencintai dakwah.

“Ismah juga mencintai dakwah sepertimana abang mencintainya…”

“Malah mungkin Ismah lebih-lebih lagi”, Ismah diam mengumpul kata.

“Allah sahaja yang tahu betapa mendalamnya cinta Ismah pada dakwah. Ismah juga dari dulu lagi telah meletakkan dakwah dalam tempat teristimewa dalam kehidupan Ismah. Kalau seperti abang yang mengahwini dakwah dan menjadikan dakwah sebagai isteri pertama abang, Ismah pula telah bersuamikan dakwah. Kalau Ismah bersuamikan dakwah, mungkin Ismah tak akan mengahwini abang, kerana Ismah tak dibenarkan berkahwin empat seperti abang..”

Zaid menatap Ismah, seorang yang diketahuinya bukan calang-calang itu..

“Kalau ikatan kita dengan dakwah diandaikan seperti sebuah perkahwinan, begitulah kedudukannya. Bagi pihak Ismah, Ismah harus memilih antara dua; bersuamikan dakwah, atau bersuamikan abang. Kalau Ismah memilih abang sebagai suami, maka tak akan layaklah lagi dakwah dalam kehidupan Ismah”

“Ismah juga dengan fitrah wanita ini, pasti akan cemburu andai abang beristerikan seorang lagi walaupun Ismah meredhai. Ismah akan mencemburui dakwah yang sekian lama Ismah juga pernah cintai”

“Itu ke yang abang nak?” soal Ismah pada suaminya yang tekun mendengar.

Zaid menggeleng.

“Abang masih inginkan Ismah yang abang kenali dulu. Hebat dalam tarbiyah dan dakwah. Juga dengan Ismah yang abang baru kenali beberapa jam ini, yang cukup sempurna ciri kewanitaannya,” jelas Zaid.

“Kalau begitu, Ismah nak mintak abang meletakkan dakwah sebagai murabbi keluarga kita,” Ismah meminta lembut. Lembut, tetapi cukup kuat menggetarkan jiwa juang Zaid. Ternyata kata-kata Ismah datang dari sudut hatinya yang amat mencintai dakwah ilallah.

Bidadari mana yang Engkau hantarkan padaku ini, Ya Allah… Zaid bermain kata dalam hatinya. Sungguh dia tak menyangka mudah benar hatinya jatuh cinta pada mujahidah yang baru dikenalkan padanya saat dirinya telah bersedia untuk berumahtangga beberapa bulan lalu yang kini telah berada di depan mata.

“Murabbi yang akan sentiasa menalakan kehidupan kita ke arah menuju Allah. Malah murabbi ini akan menjadi kecintaan anak-anak kita juga cucu-cicit kita nanti.”

“Dakwah bukan milik abang seorang”

“Ismah mengimpikan dakwah ini mengalir, kadang sederas air sungai, kadang setenang air tasik, kadang sesesak pukulan ombak laut..  tapi tetap bergerak, menjadi sesuatu yang diusahakan, dicintai dan dibanggakan.. bukan abang seorang, tapi buat Ismah dan anak-anak kita.. sehinggalah ke generasi seterusnya.”

“Dakwah takkan menjadi kecintaan abang seorang, kecintaan abang yang mampu membuat Ismah dan anak-anak cemburu, tetapi kecintaan abang, Ismah dan anak-anak.. yang membuatkan kita saling berusaha ke atasnya, kerana cintanya kita kepada dakwah ilallah.”

“Dakwah takkan membuatkan kita merasa tinggal meninggalkan, kerana hakikatnya nanti kita akan merasakan bahawa kita saling membantu satu sama lain, untuk tetap tegar mencintai dakwah.”

“Dakwah takkan pernah menjadi pesaing cinta kita.. tetapi dakwah adalah cinta kita bersama.”

Zaid tersenyum mengenangkan petah bicara isterinya. Dikiranya sebuah bai’ah indah seorang mujahidah dakwah yang tak rela mencagarkan usaha dakwahnya dengan alasan perkahwinan. Sebuah bai’ah indah yang ternyata berjaya menidakkan emosi-emosi yang sering dikaitkan dengan wanita.

“Ismah dah berjanji dengan Allah untuk terus tsabat..kini kita juga telah berjanji untuk bersama atas jalan ini dengan ikatan pernikahan.. Ismah harap perkahwinan tak membuatkan kecintaan Ismah dan abang pada dakwah berkurang.. malah makin bertambah.. Ismah juga tidak mahu dakwah nanti menjadi penyebab kepincangan bait muslim yang kita idam-idamkan, tetapi dakwahlah yang memacu kehebatannya..” Zaid mengangguk-angguk dengan senyuman.

Kagum. Bersetuju. Tak sabar menempuh masa dengan neraca baru. Neraca yang meletakkan isterinya juga sebagai pencinta dakwah sepertinya. Neraca yang akan membuatnya melihat Ismah dan anak-anaknya benar-benar sebahtera dengannya untuk dikemudi ke Syurga.

Ternyata, Ismah seorang mujahidah hebat.

Teorinya dalam meletakkan dakwah sebagai satu kecintaan bersama, bukan sebagai ‘pesaing cinta’ benar-benar menyelesaikan banyak pertembungan perasaan yang sering melanda bait muslim rakan-rakannya yang lain. Namun,sehebat bai’ah mereka pada Allah, bai’ah untuk tsabat dengan jalan dakwah, juga mithaqan ghaliza yang tertancap saat akad nikah, hebat jua jalan yang terbentang, penuh ranjau dan duri untuk ditempuhi dengan sabar, dengan penuh cinta.

Alhamdulillah.. moga dakwah ini terus mengalir.. bukan hanya dalam aliran darah diri sendiri, tetapi kepada isteri, juga zuriat-zuriat yang bakal dihadiahkan Allah. Semoga impaknya tersebar keseluruh alam. Amin..  Moga kita semua terus tsabat dalam mencintai jalan dakwah yang mencabar ini..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s