Perancangan harus realistik!


Pernahkah para pembaca merasa teruja dengan kerjaya baru tetapi akhirnya mula berasa tidak bersemangat setelah beberapa lama menghadapi rutin harian yang dihidang dalam prospek kerjaya tersebut? Mulalah kita berfikir di mana silapnya? Mungkinkah kita sememangnya seseorang yang berpegang teguh pada prinsip “hangat-hangat tahi ayam” yang turun temurun diperturunkan oleh nenek moyang kita dulu?

Mungkin jijik kalau kita menghurai peribahasa yang telah lama digunakan oleh masyarakat di Malaysia, tetapi peribahasa yang kedengaran jijik inilah yang sering disebut-sebut malah mungkin cukup rapat dengan kehidupan semua dari kita yang membacanya.

Kalau belum sesebuah lapangan itu menjadi komitmen, suka benar mengangan-angankan kesungguuhan untuk menggapai sebuah kehidupan indah dalam lapangan tersebut. Tetapi, apabila lapangan tersebut telah dijadikan satu tanggungjawab yang memerlukan komitmen penuh, mulalah bermudah-mudahan… baru tahu bukan mudah mencapai angan. Lapangan yang saya maksudkan di sini bukan sahaja lapangan kerjaya tetapi juga lapangan kehidupan.

Kalau dalam lapangan kerjaya contohnya, seseorang yang menginginkan pendapatan tambahan mula berjinak-jinak dengan bisnes emas. Tanpa perancangan awal, dia pastinya terkejut bahawa bukan mudah berbisnes. Seorang usahawan perlu berkarisma, mudah bergaul dengan orang lain supaya disenangi klien. Soft skill ini mungkin boleh diabaikan sedikit sebanyak dalam bidang profesional yang mungkin hanya memerlukan kemahiran otaknya yang ligat berfikir dan memberi idea, tetapi lain pula halnya dengan bisnes. Apabila telah mula tahu onak dan duri yang harus ditempuhi, mulalah terluput sedikit sebanyak bayangan angan-angan manis hidup bersama lapangan bisnes yang menjanjikan indah hidup seorang jutawan.

Di mana harus dibetulkan?

Pada perancangan awalnya. Perancangan awal seharusnya bukan sekadar merancang perjalanan bisnes secara teorinya sahaja seperti; di mana mahu diambil emasnya, pada siapa harus dijual dan berapa sebulan yang nak dijual, tetapi seharusnya juga dirancang dan dicari faktor-faktor yang mampu membuatkan semangat terus membara sampai bila-bila. Mungkin praktikalnya, perlu dicari teman yang sering menjadi penukul semangat serta membuat penyelidikan sebaik mungkin tentang lapangan yang diceburi dengan bertanya pada teman-teman yang telah berjaya dengannya, juga pada teman-teman yang separuh jalan mengusahakan. Semestinya hal ini harus juga difikirkan awal-awal lagi sebelum mantap dengan keputusan untuk menceburi lapangan.

Kalau lapangan kehidupan pula, contohnya; seorang pelajar yang mula merasakan ingin berkeluarga – ingin punya isteri dan anak-anak. Ditambah pula dengan faktor sekeliling, teruja melihat rakan-rakan yang sudah beristeri dan beranak-pinak yang bahagia kehidupannya. Tetapi tak ternampak olehnya saat resah teman tatkala tersalah cakap mengguris hati isteri yang seharusnya dipujuk. Tak terlihat olehnya kalut sahabatnya memikirkan susun atur pendidikan dan makan minum anak-anak. Semuanya itu terselit di sebalik tabir kecomelan dan gelak tawa anak-anak kecil yang hanya dilihat oleh kita yang hanya sekali-sekala berjumpa dengan mereka.

Perancangan awal seharusnya realistik, perlu berpijak di bumi nyata. Bukan hanya sekadar meraikan angan-angan indah. Tak keterlaluan kalau saya sarankan, harus juga diselitkan dengan perancangan kecemasan untuk menghadapi kemungkinan terburuk atau ‘worst case scenario‘ yang secara lumrahnya boleh sahaja dihadapi oleh manusia yang hidup di dunia. Aidh Al-Qarni mengungkap dalam kata-katanya: Belajarlah untuk menghayati hal-hal yang menakutkan, nescaya rasa takut itu akan hilang. Menyedari hakikat bahawa kita belum lagi sampai ke Syurga, usah terlebih mengangankan yang indah-indah di dunia. Sebelum perkara yang menakutkan tiba, biarlah jiwa kita terlebih dahulu telah bersedia. Nescaya sedikit sebanyak ketakutan akan diatasi dengan kesediaan. Justeru, bersungguh-sungguhlah dalam merancang.. lalu beristiqamahlah dengan keputusan selagi berpaksikan Syariat.

Walaubagaimanapun, saya tetap menyokong dan menyebelahi  jiwa-jiwa yang sukakan cabaran baru malah saya juga mungkin salah seorang daripadanya. Saranan ini hanyalah sebagai pengetuk pada jiwa yang kadang gemar benar berangan-angan indah dan tidak berpijak di bumi nyata. Ditambah pula kalau akhirnya gemar terngadah kuat tatkala terjatuh. Jauh sekali niat saya daripada menjauhkan para pembaca dengan persangkaan baik pada Allah. Teruskanlah meneroka bumi dengan berbaik sangka pada Allah, cuma hanya perlu bijak melangkah supaya tak berkeluh kesah di kemudian hari. Apa pun, berpegang teguhlah pada janji Allah:

“Maka sesungguhnya bersama kesusahan ada kesenangan. Sesungguhnya bersama kesusahan ada kesenangan” (Al-Insyirah: 5-6)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s