Sebuah perkongsian rasa: Siapakah Rasulullah dalam hidup saya?


Siapakah Muhammad Rasulullah S.A.W pada saya? Semestinya, seperti para pembaca semua juga, pada saya Rasulullah merupakan seorang idola yang sentiasa diusahakan untuk dicontohi dan diagungi akhlaknya. Rasululullah merupakan penutup sekalian nabi. Rasulullah merupakan manusia pilihan Allah yang ditugaskan untuk menanggung risalah Allah, untuk disampaikan kepada semua supaya wujudnya ummah yang sanggup menanggung risalah agung milik Allah, Al-Quran al-Karim.

Apabila kita membaca bibliografi seseorang yang kita rasakan tiada kaitan dengan kita, pasti kita tidak begitu terkesan membacanya. Begitulah pendapat saya terhadap Rasulullah S.A.W satu ketika dahulu. Saya merasa terpaksa apabila disuruh mencintai Rasulullah. Sambutan-sambutan hari keputeraan Rasulullah, pada saya merupakan sebuah sambutan kebiasaan sepertimana tahun-tahun sebelumnya. Ada persembahan nasyid, perarakan yang dialunkan selawat dan sebagainya. Pada hari sambutan maulidurrasul juga, saya merasa pelik apabila guru-guru berpesan supaya memperbanyakkan selawat. “Bukankah setiap hari kita harus memperbanyakkan selawat? Jadi apa istimewanya berselawat pada hari ini?”, fikir saya.

Sehinggalah pada suatu hari, keluarga saya membicarakan perihal susur galur keluarga. Keluarga bapa saya berasal daripada keluarga Syed-Syarifah dari golongan Jamalullail yang dikatakan berasal dari Iran, bersusur galurkan Saidina Hasan atau Saidina Hussin. Keluarga saya malah mempunyai satu carta keluarga yang disimpan elok-elok, yang mana tercatat juga catatan salasilah keturunan keluarga bermula dari Rasulullah hinggalah ke arwah atuk kami. Ketika diceritakan pada kami, saya mula berasa seronok apabila memikirkan bahawa, Rasulullah yang diagung-agungkan itu adalah moyang kami. Saat itulah, saya mula berperasaan terhadap Rasulullah. Walaubagaimanapun, rupa-rupanya bukan perasaan hubungan cicit-moyang sahaja yang ditakdirkan tercipta antara saya dan Rasulullah tika itu. Saya terkesan apabila nenek (sebelah ibu) tiba-tiba bersuara menyatakan:

“Darah yang mengalir dalam badan kamu semua bukan calang-calang darah. Tapi kalau tak langsung membanggakan Rasulullah, buat malu je dengan Rasulullah nanti”, ujarnya. Dua ayat ringkas yang cukup memberi kesan pada saya pada hari itu.

Bukan pada keagungan namanya yang harus dibanggakan, tetapi ada sesuatu yang lebih dari itu, iaitu mengimani apa yang disampaikan baginda S.A.W dengan ikrar hati, lafaz lidah dan semestinya dengan perbuatan anggota badan. Dalam erti kata lain, biarlah darah siapa pun yang mengalir dalam tubuh badan kita kerana Allah hanya memandang ketakwaan untuk dihitung di akhriat kelak. Perihal darah semestinya hanya akan dibincangkan oleh penghuni-penghuni dunia. Perihal jasad yang akan dibiarkan menjadi tanah nanti. Perihal jasad yang akan dibakar kalau dibiar nafsu al-hawa’ mengalahkan roh suci menguasai diri. Saya mula faham. Ada sesuatu yang perlu saya cari pada insan agung tersebut.

Walaubagaimanapun, saya masih gembira dengan kisah ‘keturunan’ yang diceritakan kepada kami. Ditambah dengan masyarakat yang sememangnya sering ambil kisah pada kami yang berketurunan Syed-Syarifah ini, makin menjadi-jadilah perasaan izzahnya saya terhadap Rasulullah S.A.W.

Apabila saya mencecah 20-an, saya ditakdirkan bertemu dengan insan-insan yang Allah takdirkan untuk menuntun saya di atas jalan dakwah. Fasa kehidupan yang cukup bermakna buat saya. Pelajaran terbesar yang saya terima ketika itu adalah, mengajak manusia kepada Allah (berdakwah) merupakan sunnah terbesar Rasulullah S.A.W. Lebih mendalam lagi apabila saya mula sedar, sunnah terbesar itu harus dilakukan untuk diri saya terlebih dahulu dengan menyeru roh saya untuk pulang menghambakan diri kepada Allah semata-mata. Hanya dengan kekuatan roh yang tunduk pada Allah inilah, profesyen seorang daie yang menjadi profesyen utama Rasulullah S.A.W dapat dilaksanakan.

Saat itu, pandangan dan perasaan saya terhadap Rasulullah berubah lagi. Berubah buat kali keduanya dan kesekian kalinya, insyaAllah. Rasulullah S.A.W ketika itu dipandang bukan sekadar seorang yang mempunyai pertalian darah, tetapi lebih dekat lagi dengan jiwa; seorang kekasih. Sejak hari itu, saya mula merasakan ada pertalian dengan baginda Muhammad S.A.W saat melafaz ucapan selawat. Jiwa bagai bergetar merindui seseorang yang dirasakan kini amat dekat dengan jiwa. Sudah terbit cinta yang mendalam, pada seorang kekasih yang amat diagungkan dan dibanggakan oleh seluruh ummat. Alhamdulillah, di atas jalan dakwah dan tarbiyah, saya sentiasa diajar untuk merasa dekat dengan Rasulullah dengan melakukan apa yang telah Rasulullah perjuangkan dari dahulu lagi. Perjuangan dakwah ilallah (menyeru kepada Allah) yang kemudiannya disambung oleh para sahabat dan para tabiien, yang akhirnya sampai kepada kita semua pada hari ini.

Mengenali setiap perbuatan dan kata Rasulullah membuatkan hidup lebih bermakna. Kalau dulu, bersukan mungkin sekadar berseronok, kini bersukan sudah dipandang sebagai ibadah yang juga dilakukan oleh Rasulullah. Kalau dulu menghormati jiran tetangga dipandang sebagai akhlak asasi, kini menghormati jiran sudah dipandang sebagai akhlak Islami yang amat disaran oleh Rasulullah. Indahnya kehidupan kerana setiap perbuatan kini mempunyai nilai yang bukan calang-calang – nilai akhirat. Terima kasih, Ya Rasulullah kerana mengajar kami erti sebuah kehidupan yang beragendakan akhirat.

Bermulalah kisah perjalanan hidup baru yang dirasakan ditemani Rasulullah selalu. Saat berbuat salah, malu besar pada Allah sudah semestinya, kini dtambah dengan malu juga pada Rasulullah yang diketahui amat mencintai umatnya. Umat yang belum pernah ditemuinya, tapi telah lama disebut-sebut semasa hayat baginda, sehinggalah saat ajal datang menjemput. Nama-nama kita semua terungkap dalam lafaz syahdunya yang menyeru, “Ummati..ummati..ummati..”.

Jiwa mana yang tak diruntun pilu kalau seorang yang bersusah-payah berjuang menyampaikan risalah, seorang yang telah Allah janjikan Syurga padanya, sehingga akhirnya tetap mengingati dan risaukan pengakhiran kita semua, umatnya?. Apakah layak sebuah balasan cinta kita pada seorang kekasih agung hilang ditelan masa dan zaman? Apakah sanggup untuk jiwa lemah menggetarkan cinta kita pada seorang kekasih yang berjanji untuk menanti di akhirat, dengan huluran cinta syafaatnya?.

Subhanallah.. saat mula bersalut dengan getar cinta Rasulullah S.A.W, jiwa bagai memberontak rindu apabila membaca semula kisah-kisahnya. Ketika itu, barulah saya faham, bagaimana mungkin seseorang yang telah lama meninggalkan kita, masih diagungkan dan dibanggakan hingga hari ini. Saya bersyukur, kerana turut mengetahui bahawa mengagungkan dan berbangga dengan Rasulullah menjadi lebih indah apabila didasari dengan rasa cinta yang mendalam. Bertambah indah lagi apabila mengetahui, kita masih mampu membalas cintanya walaupun tidak mungkin mampu setimpal dengan cinta yang dihulurnya, dengan mengamalkan sunnahnya dan berselawat kepadanya.

Biarpun cintanya dapat dirasai setiap hari dalam tiap ketika kehidupan, mengingati hari keputeraannya adalah hari teristimewa berbanding hari-hari istimewa lain saat bersamanya. Ya, merasakan Rasulullah begitu hampir malah hidup saat kita menghidupkan sunnahnya. Eid Milad Ya Rasulullah.. Semoga dikau berbangga dengan kami, dan sudi memandang umatmu yang sedaya upaya menghidupkan sunnah agungmu, dengan senyuman termanismu di Syurga nanti..insyaAllah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s