Aurat: Logik akal vs tuntutan aqidah


Istilah aurat cukup sinonim dengan wanita, walaupun golongan lelaki juga mempunyai aurat mereka sendiri. Mengapa sedemikian rupa?. Kita sedia maklum, lelaki Islam wajib menutupi bahagian badannya bermula dari pusat hinggalah ke lutut. Dengan memakai seluar pendek yang menutupi pusat, yang labuhnya melepasi lutut sudah dikira menutup aurat dalam syara’. Berdasarkan pemerhatian kebiasaan, seorang lelaki muslim yang menutup aurat seperti yang dituntut syarak, tidak membawa perbezaan yang signifikan berbanding kebanyakan lelaki-lelaki bukan muslim yang berpakaian sama, tanpa langsung berniat untuk menutup aurat.

Tetapi, jika seorang wanita Islam menutup aurat, sudah tentu ianya jelas diketahui umum bahawa dia sedang menutup aurat dan sedang mematuhi perintah Tuhannya. Hal ini kerana, aurat wanita yang wajib ditutup adalah seluruh tubuh badan kecuali muka dan tapak tangan (dari pergelangan tangan hingga ke bawah). Seorang wanita yang bertudung, berpakaian longgar dan memakai stokin sudah tentu jelas kalihatan berbeza berbanding wanita-wanita bukan muslim di sekelilingnya. Secara jelas lagi nyata, wanita berpakaian menutup aurat diketahui umum akan agama yang dianutinya, agama Islam.

Tidak dapat dinafikan lagi, perbezaan ketara tuntutan syarak pada kedua-dua jantina yang berbeza ini cukup jelas kelihatan. Hakikatnya jelas dapat dilihat sendiri oleh sekalian manusia. Wanita harus membeli pakaian-pakaian longgar dan labuh, perlu mengganti pakaian saat keluar dari rumah atau didatangi yang bukan mahram, perlu berpanas terik berselubung badan dan sebagainya. Perbezaan tuntutan ini sememangnya mengundang pelbagai persoalan, dari benak jiwa yang tidak beriman mahupun yang beriman. Hal ini kerana, manusia dikurniakan mata oleh Allah untuk melihat, juga akal yang sememangnya dikurniakan sebagai satu kelebihan oleh Allah kepada manusia berbanding makhluk lain untuk berfikir. Ditambah pula dengan hadirnya nafsu dalam diri yang sentiasa meronta-ronta berkehendakkan sesuatu, juga syaitan yang sering membisikkan ragu.

Namun, Allah tidak meninggalkan manusia bergelumang dengan persoalan-persoalan pensyariatan tanpa jawapan. Disebabkan itulah Allah mewujudkan satu unsur terkuat dalam jiwa manusia yang beruntung. Unsur terkuat yang dapat menenangkan berontakan persoalan-persoalan pensyariatan ini dikenali sebagai ‘iman’. Dengan hadirnya iman, kebebasan akal untuk berfikir bagai diikat pada satu paksi kukuh. Sememangnya Allah sendiri tidak menghalang manusia berfikir, malah Allah mengalakkan menggunakan akal sebebasnya hanya sekiranya kebebasan itu dapat menambah keimanan. Justeru, di sinilah kekuatan akal seorang manusia yang beriman. Logik akalnya didasari dengan peranan unsur iman yang terpasak kuat dalam jiwa.

Begitulah halnya dengan isu aurat. Seharusnya lelaki dan wanita muslim bermula dengan melihat khabar iman dalam jiwa. Iman menuntut kita semua sebagai khalifah Allah di muka bumi ini untuk membenarkan dalam hati, berikrar dengan lidah dan membuktikan dengan perbuatan pada segala apa yang disampaikan oleh Rasulullah S.A.W kepada kita semua. Di sinilah bermulanya episod keyakinan yang mantap pada sebuah pensyariatan. Dengan meyakini bahawa tiada Tuhan selain Allah, dan Nabi Muhammad itu Pesuruh Allah, segala apa yang disuruh, disaran, ditegah ataupun dilarang, pastinya mudah diterima.

Dengan keyakinan, hati yang tertunduk patuh pada Pencipta sanggup melakukan apa sahaja asalkan mendapat keredhaan dan keampunan daripadaNya. Hati yang diselaputi iman benar-benar jelas membayangi apa yang dikehendakinya pada pengakhiran sebuah perjalanan kehidupan. Semestinya semua mengidamkan pengakhiran yang baik dan imbuhan Syurga nan indah yang dipenuhi bidadari/bidadara Syurga, dengan sungai susu, arak dan madu yang mengalir di bawahnya, dengan pohon-pohon buahan dan sebagainya. Dengan pandangan dan matlamat jelas inilah, manusia nekad melakukan apa sahaja yang diperintahkan.

Inilah jawapan dan rahsianya pada kepelikan seorang mukmin. Walaupun, dengan mata berneracakan dunia, kelihatan seperti mereka sanggup bersusah payah, dilihat tidak bebas melakukan apa yang ingin dilakukan.., tetapi sebenarnya manusia-manusia beriman ini, tidak sedikit pun merasa terbeban malah merasa puas dan bebas, kerana berjaya melepasi kehendak-kehendak dan tuntutan-tuntutan sebuah kebahagian berpanjangan di akhirat kelak.

Aurat lelaki dan aurat wanita bukanlah sesuatu yang mampu disingkap dengan logik akal, kerana Allah yang menciptakan kedua-dua golongan manusia ini semestinya lebih Maha Tahu akan apa yang diperlukan, apa yang sesuai dengan fitrah kejadian mereka. Kita semua yang hanya menjadi ‘sesuatu yang diciptakan’ oleh Allah Yang Maha Berkuasa ini sedikitpun tidak layak untuk mempersoalkannya. Malah, kelebihan akal yang juga diciptakan Allah ini semestinya terhad, jauh lebih terhad berbanding Pengetahuan Dia Yang Maha Mengetahui.

Semestinya Dia Yang Maha Penyayang lagi Maha Mengetahui menyusun segalanya dengan susunan yang terbaik, yang bakal memberikan kebaikan kembali kepada khalifah-khalifah ciptaanNya. Harus diingat bahawa, tiada sedikitpun Allah berkehendakkan pada kita semua, yang hanyalah ciptaanNya, tetapi, kitalah yang amat berkehendakkan bermacam-macam perkara dari Tuan yang Menciptakan kita, Allahurabbuna..

Justeru, jelaslah bahawa seharusnya tiada langsung ruang yang tersedia membenarkan kita melanggar perintah Allah, termasuklah dalam perihal menutup aurat, hatta lelaki mahupun perempuan. Jika sudah hilang rasa malu pada manusia, sedarlah bahawa, seharusnya kita berganda-ganda malu pada Allah yang menciptakan kita semua, yang kemudiannya tanpa berkira memberi nikmat kehidupan yang tak terhitung. Semoga kita semua menjadi hamba-hamba ciptaan Allah yang benar-benar layak bergelar khalifah, yang tercatat nama dalam senarai penghuni SyurgaNya, amin…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s