Cerpen: Tatkala tertaksir cinta Valentine


Mariah lekas-lekas pulang ke rumah untuk bersiap. Pukul 9 malam nanti Razif akan menjemputnya untuk  keluar makan malam.

‘A hundred hearts would be too few
To carry all my love for you.

Jemputan ke makan malam istimewa buat kekasihku, Mariah. Jam 9 malam ini.

Happy Valentines Day, sayang..’

Nota merah bertulisan emas  yang terselit dicelah jambangan mawar merah bermadah indah. Berbunga-bunga hati Mariah saat membacanya.

“Ooh. Indahnya Hari Valentine”, ucap Mariah sambil tersenyum simpul seorang diri di biliknya.

Tanggal 14 Februari 2011 tiba. Mariah cukup gembira hari ini. Pagi tadi, Mariah menerima sejambak mawar merah dengan kad berbentuk hati di atas mejanya. Hadiah istimewa daripada seseorang yang diminatinya dalam diam, Razif yang akhirnya membalas cintanya. Ini kali pertama Mariah berpeluang untuk menyambut hari kasih sayang, Hari Valentine.

“Ya Allah, semoga Engkau berkati cinta kami. Amin”, ujar Mariah dalam doanya. Mariah tak pernah putus mendoakan semoga ikatan yang terjalin ini akan menuju ke jinjang pelamin. Mariah tahu, jodoh merupakan ketentuan dalam Tangan Tuhan. Justeru seharusnya pada Tuhan-lah segala permintaannya harus disampaikan.

Jam menunjukkan 7.30 malam. “Aah, masih awal lagi”, ujar Mariah sambil mencapai novel yang sentiasa dibiarkan ada di kepala katilnya. Belum tamat satu bab, Mariah tiba-tiba mendengar hiruk pikuk suara di bawah. Mariah menjenguk keluar tingkap, menjengah memandang pada keriuhan dari tingkat 4, di mana biliknya berada.

Kesemua mereka berpakaian pelik seakan sedang menyambut sesuatu. Pakaian-pakaian bertemakan Romawi kuno.

“Sambutan Hari Valentine besar-besaran, mungkin?” fikirnya. Mariah berasa teruja. Mariah berhasrat untuk turun, ingin merasai sendiri berada dalam himpunan Hari Valentine yang pastinya penuh dengan cinta.

“Masih ada sejam sebelum Razif datang menjemput”, Mariah berkira-kira sambil menuruni anak tangga.

Setibanya di bawah, Mariah terpaksa berhimpit dalam kesesakan orang ramai. Kesemua mereka kelihatan tertumpu ke arah podium kecil yang diletakkan di atas pentas. Tidak beberapa lama setelah Mariah tiba, seorang lelaki naik ke pentas mengisi ruang podium yang kosong. Kesemua yang ada di situ tiba-tiba senyap.

Dengan suara hiba, lelaki berusia dalam lingkungan 50-an itu berkata, “Raja Claudius II, penguasa Romawi telah membunuh St. Valentine yang kita kasihi. Bermula tahun ini, 270M, setiap tanggal 14 Februari kita akan adakan satu hari khas untuk memperingatinya”

“Dalam upacara keagamaan tahunan ini, kita akan membuktikan bahawa betapa kita benar-benar mengagungkan St. Valentine, kerana dialah simbol ketabahan, keberanian dan kepasrahan dalam menghadapi cubaan hidup”, ujarnya. Kesemua yang tadinya diam dalam hiba kini bersorak menyokong, dengan melaung-laungkan nama “St. Valentine”.

Mariah berasa pelik. “St Valentine? 14 Februari 270M? Bukankah seharusnya ianya merupakan hari kasih sayang sedunia? Apakah semua ini?” Mariah mula merasakan ada sesuatu yang tidak kena padanya. Mariah berpaling untuk pulang ke apartmentnya, tetapi dihalang oleh manusia yang berasak-asak menuju entah ke mana. Mariah cuba sedaya upaya untuk meloloskan dirinya daripada himpunan manusia tersebut, namun lautan manusia itu bagaikan tak berpenghujung.

Dengan lelahnya berkerja seharian tadi yang belum diubat dengan sedikit pun rehat, Mariah bagaikan hilang kudrat. Mariah pitam. Semuanya gelap.

“Hadirin diminta duduk dan senyap!”, jerkah suatu suara yang membuatkan Mariah terkejut dan tersedar, lalu membuka matanya.

Mariah memerhatikan sekeliling. Dia kini berada di dalam satu dewan mesyuarat yang luas. Dewan itu dipenuhi puluhan manusia yang tidak dikenalinya. Ruangan itu dilimpahi cahaya kuning yang terpancar dari lampu-lampu indah yang tergantung di atas silingnya yang tinggi. Mariah menggosok-gosok matanya, tidak percayakan apa yang dilihatnya. Sekali sekala dia mencubit tangan sendiri untuk memastikan bahawa dia tidak bermimpi.

“Di mana aku?”, Mariah terpinga-pinga.

Semua yang berada di sekitarnya tidak langsung dikenalinya. Mariah melihat jamnya di tangan. Tepat jam 9 malam.

“Razif!”, teringatkan janjinya dengan Razif, Mariah bingkas bangun untuk keluar dari tempat tersebut.

“Puan, sila duduk. Majlis telah pun bermula”, ujar suara pengerusi dewan. Kesemua memerhatikan Mariah yang sedang berdiri. Mariah lekas-lekas duduk apabila menyedari tindakannya menjadi tumpuan dewan. Mariah tiada pilihan, melainkan duduk menyaksikan sesuatu yang tidak langsung diketahui pucuk pangkal kaitan dengannya.

“Pembentang untuk tahun terkini, mohon diceritakan perkembangan pengagungan St. Valentine yang dibunuh pada 14 Februari 270 Masihi”, pinta pengerusi dewan.

Seorang lelaki yang berada di tengah-tengah dewan berdiri dengan sehelai kertas di tangannya.

“Para pengikut St. Valentines yang dikasihi..”, dia memulakan pembentangannya.

“Pengikut St. Valentines?”,Mariah berasa pelik. Siapakah mereka yang sebenarnya?

“Aku bukan pengikutnya! Upacara keagamaan apa kah ini? Aku beragama Islam! Aku pengikut Nabi Muhammad S.A.W”, jiwa Mariah sedikit sebanyak telah mula membentak.

Mariah memerhati sekeliling. Kesemua yang berada bersamanya memakai tag “pemerhati” dengan logo kecil yang bertulis, “for St. Valentines with love” yang terkalung di leher mereka. Mariah kemudiannya sedar bahawa, dia juga turut memakai tag yang sama.

Mariah duduk diam bersama berpuluh-puluh pemerhati lain, menyaksikan pembentangan beberapa orang yang ditempatkan di tengah-tengah dewan.

“Upacara keagamaan memperingati St. Valentine ini akhirnya melalui beberapa fasa sehinggalah menjadikannya Hari Kasih Sayang Sedunia yang dikenali sebagai Hari Valentine, bukan lagi hari untuk memperingati St. Valentine secara khusus. Perubahan yang amat ketara ini walaubagaimanapun tidak seharusnya dikesali, kerana inilah sebenarnya yang kita inginkan. St Valentine akhirnya ‘hidup’ sejajar dengan hidupnya masa”

Para hadirin bertepuk tangan. Rata-ratanya tersenyum lebar.

“Walaubagaimanapun, roh St. Valentine ini gagal untuk dihidupkan di seluruh dunia memandangkan terdapat satu puak yang terang-terangan menentang sambutan Hari Valentine”

Hadirin yang tadinya tersenyum lebar kini mula berwajah serius, menanti apa yang ingin diperkatakan oleh pembentang tersebut.

“Puak yang dimaksudkan adalah orang-orang Islam yang patuh pada arahan Tuhan mereka dan ajaran Rasul mereka”,ujarnya dalam nada yang membentak geram.

Mariah tersentak. Perkataan “Islam” yang disebut oleh pembentang tadi membuatkan dia terkejut. Tambah terkejut apabila dia mendengar pembentang membentak geram.

“Ini kerana, Rasul mereka berkata,  Barang siapa yang meniru atau mengikuti suatu kaum (agama) maka dia termasuk kaum (agama) itu. Tuhan mereka pula berfirman dalam Surah Ali Imran ayat 85, Barangsiapa yang mencari agama selain agama Islam, maka sekali-sekali tidaklah diterima (agama itu) daripadanya, dan dia di akhirat termasuk orang-orang yang rugi

“Sehingga kini, mereka yang patuh inilah yang secara terang-terangan membantah sambutan Hari Valentine. Mereka inilah yang mematahkan usaha kita untuk menghidupkan pengagungan St. Valentine di seluruh dunia!”

Sidang dewan bising melepaskan marah masing-masing

“Harap bertenang, sidang dewan”, pengerusi majlis mencelah cuba mengawal suasana.

“Walaubagaimanapun..”, Suasana bising tadi mula bertukar senyap. Hadirin kembali menumpu pada bicara pembentang, “..masih wujud daripada golongan mereka ini yang tidak patuh pada ajaran agama mereka, ataupun mereka sendiri jahil tentang apa yang diperintahkan oleh Tuhan mereka sendiri dan ajaran Rasul mereka.  Mereka adalah Muslim yang menyambut hari Valentine. Jadi, kita harus berbangga kita masih mempunyai segolongan pengikut agama Islam yang menghidupkan St Valentine dalam kedhidupan muslim.”

“Kita akhirnya turut berjaya memesongkan sebahagian mereka yang terlebih-lebih mengikut perasaan cinta sehingga akhirnya terjerumus dengan zina, dengan menggalakkan perhubungan lelaki dan perempuan yang belum berkahwin, yang sebenarnya dilarang oleh agama mereka sendiri”

“Pastinya semua yang disebutkan ini bermula dengan sesuatu yang ringan.. Yang tak terjelas dilihat salah oleh mata masyarakat mereka sendiri”

Mariah berasa marah. Dia merasa tertipu. Dia sedar bahawa dia tidak pernah ambil tahu akan perihal Hari Valentine dan pandangan Islam terhadapnya.

“Dan pada hari ini.. kita mempunyai calon terbaik yang bakal menggambarkan kejayaan kita pada hari ini. Dipersilakan Miss Mariah untuk berdiri. Seorang yang beragama Islam yang menyokong sambutan Hari Valentine”,

Mariah tersentak lagi. Entah buat ke berapa kalinya. Perasaan malu kerana dirasakan begitu jahil dengan tuntutan agamanya sendiri, perasaan marah kerana dirasakan diperlekeh-lekehkan secara terang-terangan, perasaan menyesal.. semuanya bercampur baur saat itu.

Di skrin besar, tertayang Mariah yang sedang mencium bunga yang dikirim Razif dengan kad ucapan Hari Valentine yang diterimanya, dia yang pulang bersiap untuk keluar makan malam bersama Razif, dia yang tersenyum riang mendengar Razif tiba lantas dia laju menuruni tangga untuk mendapatkan Razif yang kacak dengan kot hitamnya, dia dan Razif yang akhirnya duduk semeja di sebuah restoran eksklusif dengan sekuntum mawar di tengah-tengah meja.

Para hadirin akhirnya bertepuk tangan, dan tak kurang yang tertawa.. entah mentertawakannya atau tertawa gembira meraikan kejayaan mereka.

Perasaan bercampur-baur yang ditanggungnya akhirnya mengundang tangis. Dia bangun dari tempat duduknya lalu berlari ke arah pintu besar yang sedang tertutup rapi. Mariah menarik daun pintu yang kini tersergam di hadapannya. Gagal. Tiada siapa di situ yang mahu membantu. Yang kedengaran hanyalah tawa yang menyindir, memperlekehkannya. Mariah mengetuk-ngetuk pintu yang tidak mampu dibukanya itu sekuat hati.

“Dum! Dum! Dum!”, kuat bunyinya.

Berkali-kali diketuknya sehingga sakit-sakit tangannya. Tidak tahu untuk berbuat apa, Mariah terduduk menekup mukanya, menangis penuh malu, penuh sesal..

Tiba-tiba suara tawa para hadirin tadi hilang. Suasana senyap. Yang tinggal hanyalah bunyi ketukan pintu, dan air matanya.

Mariah mengangkat mukanya cuba melihat apa yang telah terjadi.

Dia terkejut. Kini dia berada di dalam biliknya, di atas katil dengan novel masih di sisi. Dia rupanya masih di situ, sedang menanti ketibaan Razif.

“Astaghfirullahal‘azim…aku bermimpi rupanya”, ujarnya. Mariah beristighfar berkali-kali. Apa yang dilaluinya tadi benar-benar membuatkannya bingung.

Yang jelas, satu perubahan persepsi pada sambutan hari Valentine benar-benar sedang sarat membelenggu fikirannya.

I’m so sorry Razif.. I think I can’t make it tonight. I’m not feeling well”.

Message sent.

Mariah meghantar pesanan ringkas pada Razif. Biarlah apa nak dikata Razif. Malu kerana ditertawakan dan diperbodohkan tadi masih segar berbaki. Dia kini tahu bahawa menyambut Hari Valentine itu terang-terangan salah di sisi agama Dia tidak mahu menjadi muslim yang jahil dengan tuntutan agamanya sendiri.

Mariah membersihkan diri dan mengambil wudhuk.. berharap semoga dosa atas kejahilannya sendiri diampuni Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

-TAMAT-

any advertisement appeared on this post or other post does not owned by the writer and meant to be removed if the writer knows how to do it. sigh~

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s