Media sosial: gelincir bahaya lidah zaman moden


Wanita amat sinonim dengan isu bahaya lidah. Kalau disebut perihal mengumpat, mengata belakang, dan menjaga tepi kain orang sering sekali dikaitkan dengan wanita. Walaubagaimanapun, hakikatnya wanita atau lelaki, semuanya terdedah kepada penyakit yang sama. Sebagai umat Islam, kita semua sedia maklum tentang imbuhan yang menanti andai lidah dibiarkan dipacu sewenang-wenang tanpa dijaga.

Rasulullah S.A.W menjawab ketika ditanya Muaz tentang samada kita akan diseksa kerana apa yang kita cakapkan? Rasulullah bersabda,

“Adakah manusia tidak disembamkan ke dalam neraka di atas lubang hidung mereka melainkan kerana hasil percakapan mereka?”

Nauzubillahiminzalik. Semoga kita semua tidak tergolong dalam orang-orang yang dijanjikan azab neraka.

Memikirkan tentang hakikat zaman serba canggih yang sedang kita berada di dalamnya kini, tidak dapat dinafikan lagi bahawa media sosial telah memperkenalkan kepada kita satu cara baru untuk berkata-kata dan mendengar dalam medan cakupan yang lebih luas. Apa sahaja yang ingin dikatakan boleh ditaip dan diletakkan di atas talian untuk dibaca oleh seluruh umat manusia yang berada di dalamnya. Sepertimana lajunya kata-kata oleh lidah yang cepat ditangkap dengar oleh telinga, begitulah juga canggihnya fenomena media sosial masa kini. Hanya beberapa detik, informasi yang ingin dikongsi dapat disampaikan dan dapat dibaca. Para manusia yang dahulunya malu-malu dan takut-takut untuk melafazkan pendiriannya dan perasaannya dengan lidah bagaikan ketemu cahaya, mula menemui cara untuk didengari.

Ternyata, kini lidah tidak lagi menjadi satu-satunya alat utama komunikasi. Tidak perlu menanti berdepan dengan seseorang untuk menyampaikan informasi dengan lantunan suara, informasi boleh disampaikan sekelip mata hanya dengan detikan jari pada papan kekunci komputer, laptop, tablet, telefon bimbit dan pelbagai alat lagi. Sedarkah kita bahawa, jemari yang telah mula beriringan dengan lidah memainkan peranan berkata-kata manakala mata pula memain peranan seiring telinga? Sungguh, mata kita mula ‘mendengar’ manakala jari-jari kita pula mula ‘berkata-kata’!

Kita semua yakin bahawa dunia adalah ladang tanaman yang akan kita tuai hasilnya nanti di akhirat. Amalan kita dalam media sosial semestinya tidak terkecuali. Setiap satunya akan dinilai saat pulang ke kampung akhirat kelak. Begitulah seriusnya peranan media sosial dalam kehidupan manusia di dunia dan akhirat. Namun keasyikan dalam menghadapi fenomena ini dikhuatiri mengaburi adab dan akhlak Islam yang sekian lama telah cuba ditanam dalam jiwa umat Islam. Kita kadang-kadang terlupa bahawa Rasulullah telah bersabda bahawa:

Sesiapa yang beriman kepada Allah dan Hari Akhirat, hendaklah dia bercakap dengan perkara baik atau diam.

Ramai yang mampu mendiamkan lidah dari berkata-kata, tetapi hakikatnya untuk diam secara total mula menjadi masalah apabila wujudnya media sosial sebagai satu medan alternatif untuk berkata-kata. Kewujudan media sosial membuatkan ‘kebisingan’ lidah di alam nyata kini boleh beralih kepada ‘kebisingan’ jemari di atas talian. Namun, sekiranya media sosial digunakan sebaiknya sememangnya ia mampu menjadi satu medan ‘kebisingan’ yang berguna untuk menyebarkan perkara-perkara baik yang sering takut-takut untuk diucapkan dengan lidah. Sebagai contoh, ramai yang berkongsi status facebook atau twitter yang berfaedah tanpa membuka keaiban serta artikel bermanfaat di blog-blog yang penuh dengan pengajaran-pengajaran yang berguna. Walaubagaimanapun, sepertimana mudahnya berkongsi perkara baik di medan sosial, syaitan semestinya tak lupa menggoda menggunakan peluang ini untuk menjadikannya alat tambah untuk memperkatakan perkara-perkara buruk yang semestinya mengundang dosa.

Untuk menjadi umat Islam yang patuh pada suruhan Allah dan ajaran Rasulullah, semestinya kita semua telah mula memikirkan bagaimana caranya untuk kita kekal dengan adab-adab Islam dalam kecanggihan zaman moden, bukan?

Pertama sekali, kita harus menanam sikap ihsan dalam-dalam, iaitu melakukan sesuatu perbuatan dengan penuh berjaga-jaga seolah-olah kita dapat melihat Allah dengan hati atau menyedari dan merasai bahawa Allah sedang melihat kita. Rasa ini akan menerbitkan rasa malu pada Allah lantas dapat mengawal perkataan kita dengan menjauhi yang buruk dan sia-sia.

Kedua, kita harus tahu bahawa percakapan adalah antara amalan yang akan dihitung kira di akhirat. Hal ini kerana ramai manusia tidak mengira percakapannya sebagai sebahagian daripada amalannya yang akan dipertimbangkan saat penentuan ke Syurga atau ke Neraka kelak. Oleh itu mereka banyak bercakap tanpa berfikir dan menyelidik.

Sepertimana yang dikongsikan oleh Umar Abdul Aziz,

“Sesiapa mengira percakapannya sebahagian daripada amalannya, dia kurang bercakap melainkan tentang perkara yang perlu dan berguna sahaja.”

Ketiga, kita perlu berterusan dalam mengambil tahu tentang perkara mana yang dikira sebagai kebaikan perkara mana yang dikira sebagai keburukan dan yang sia-sia. Rasulullah tidak pergi tanpa meninggalkan panduan dan bekalan kepada kita dalam memilih kebaikan yang seharusnya kita ucapkan, secara tak langsung menjelaskan kepada kita bahawa perkara selain darinya adalah perkara yang harus dijauhi. Berikut adalah satah satu di antara hadith-hadith Rasulullah yang menyentuh tentang adab percakapan:

At-tarmizi dan Ibnu Majah meriwayatkan daripada Ummu Habibah r.a, bahawa Nabi s.a.w bersabda:

“Setiap percakapan manusa ditulis ke atasnya (akan memudaratkannya) melainkan menyuruh dengan perkara yang baik, mencegah daripada perkara yang mungkar dan menyebut nama Allah ‘Azza wajalla.”

Betapa jelas dan benarnya prinsip Islam. Sejauh mana pun manusia telah berjaya menerokai kemajuan dunia tiada sebab yang mampu meleraikan tuntutan manusia dalam memenuhi kehendak hukum dalam adab dan ibadah kepada Allah. Setinggi mana pun manusia menongkat langit hakikatnya kita semua hanyalah tanah saat sakaratul maut datang bertandang, saat semboyan kiamat dibunyikan Israfil. Sejauh mana kita pergi, kita takkan lari daripada keperluan merujuk kepada hakikat asas tujuan penciptaan seorang muslim yang sentiasa beribadah kepada Allah dengan bersungguh-sunggah dalam menggapai idaman untuk pulang bahagia ke Syurga.

Semoga kita semua terus beringat-ingat dalam beramal dengan akhlak dan adab Islam walau seteruja manapun kita digelumang dengan gajet-gajet dan sistem-sistem moden. Kalau telah kurang rasa malu pada manusia malulah pada Allah yang hakikatnya tak terkata lebih jauh canggih Syurga dan cakerawala Nya berbanding kecanggihan kecil dunia yang sedang terlalu asyik kita nikmati. Selamat menjadi manusia moden yang masih segar dengan adab Islam!

Oleh:
Siti Balqis Binti Syed Mohamad Noor

Editor:
Usamah Izer

One thought on “Media sosial: gelincir bahaya lidah zaman moden

  1. Pingback: Media sosial: Gelincir bahaya lidah zaman moden | wanitaisma.net

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s