Pengajaran isu Irshad Manji – Mengacu kelantangan akal dengan iman


Umat Islam kini dihadapkan dengan kelantangan pemikiran Irshad Manji yang memperkenalkan dirinya pada dunia sebagai reformis kontemporari Islam. Membaca hasil penulisannya, tak keterlaluan kalau dikatakan bahawa pemikiran Irsyad Manji ini lahir hasil tekanan dan sekatan terhadap kelantangan pemikirannya yang dirasakan datang dari pembudayaan Islam yang rigid di sekelilingnya. Sepertimana sikap Irshad Manji yang lantang dalam berfikir, yakinlah bahawa masih ramai diluar sana yang turut lantang berfikir, cuma tidak bertindak sepertinya.

Kelantangan berfikir ini sebenarnya merupakan satu anugerah sekiranya ia dijinakkan dengan satu-satunya unsur berharga yang tak pernah kalah dalam menghikmahkan pemikiran. Saya tidak menggunakan perkataan ‘mendiamkan’ kelantangan pemikiran kerana unsur ini tidak pernah mematikan, tetapi bertindak menyalurkan kelantangan ke arah hikmah untuk digunakan ke arah Syurga. Unsur yang saya maksudkan adalah satu unsur revolusi terhebat yang sifatnya sememangnya sukar untuk dihuraikan dengan kata-kata melainkan dengan merasainya sendiri.Unsur yang dimaksudkan adalah iman. Iman adalah membenarkan dalam hati, berikrar dengan lidah dan membuktikan dengan perbuatan anggota badan segala apa yang disampaikan Rasulullah S.A.W. Iman bukanlah sekadar membiasakan lidah dan anggota badan dengan percakapan dan perbuatan yang dikatakan sebagai perlakuan orang beriman, tetapi iman harus terdahulu menancap dalam hati sampai pada tingkat keyakinan yang kuat tanpa dipengaruhi oleh kebimbangan dan keraguan sepertimana dalam Al-Hujurat ayat 15:

Sesungguhnya orang-orang yang beriman hanyalah orang-orang yang beriman kepada Allah dan RasulNya, kemudian mereka tidak ragu-ragu

Kekuatan dalam hati inilah yang menggerakkan pemikiran, lidah dan anggota badan untuk bertindak selari dengan apa yang dituntut oleh Allah S.W.T. Tindakan luaran yang lahir selari dengan jiwa beriman inilah yang melahirkan sebuah kepatuhan tanpa ragu yang dipandang pelik oleh orang-orang yang tidak beriman.

Suka untuk saya bawakan satu kisah seorang Khalifah Islam yang dapat dikaitkan dengan kelantangan fikiran yang diacu cantik oleh iman. Khalifah yang dimaksudkan adalah Khalifah Umar Al-Khatab. Dalam riwayat, Khalifah Umar Al-Khatab sama sekali tidak memperhitungkan timbangan akal fikirannya. Sebelum menganut agama Islam, Umar menyembah berhala yang diperbuat dari roti. Setelah merasa perutnya lapar, tanpa peduli dimakannya roti tersebut untuk mengenyangkan perutnya, walaupun manusia lain mengagung-agungkan dan menjaga betul-betul segala objek yang dijadikan sembahan. Umar juga menguburkan seorang puterinya hidup-hidup tanpa belas kasihan sedangkan puterinya menghulurkan air untuk diminum Umar yang kelihatan penat menggali lubang kubur. Begitulah tindakan nekad hasil pemikiran tajam seorang insan yang ketika itu belum didasari iman.

Walaubagaimanapun, setelah iman meresap dalam jiwa, kemerdekaan berfikirnya tumbuh indah. Wawasan pandangannya jauh ke hadapan. Akalnya tajam memperhitungkan akibat daripada segala sesuatu tindakan. Diriwayatkan bahawa, setelah Islamnya Umar, Umar menebang pohon Ridhwan yang diadakan di bawahnya perjanjian Hudaibiah di antara Rasulullah dan para sahabat baginda dengan kaum Musyrikin. Hal ini kerana pemikiran tajam Umar telah terawal mengkhuatiri bahawa pada masa akan datang manusia akan memandang suci dan menganggap pohon tersebut pohon keramat yang dipuja-puja dan disembah untuk memohon keberkatan.

Terbukti, insan inilah yang telah Allah janjikan Syurga buatnya. Syurga yang dijanjikan setelah segala sikap jahiliahnya terpandu dengan acuan iman yang memekar dalam jiwa. Seharusnya kita yang tidak tentu diakhiri dengan Syurga atau neraka ini sentiasa mengikat akal bebas dengan iman yang mantap. Kerana itulah projek menggembur iman perlu dijadikan projek sepanjang hayat, sehinggalah ajal menjemput.

Kalau setelah membaca artikel ini, masih ada pembaca yang merasa bahawa umat Islam sememangnya berhadapan dengan pelbagai sekatan dari Allah,tak keterlaluan untuk saya mengingatkan bahawa, siapa kita untuk bergaduh dan bertekak dengan Tuhan yang Menjadikan kita.? Terlupakah kita bahawa kita ini hanyalah hambaNya yang sememangnya diarahkan untuk hidup di dunia untuk beribadah kepada Allah? Jika kebebasan yang dituntut menjangkaui hakikat kejadian kita sendiri, suka juga untuk saya ingatkan bahawa kebebasan mutlak yang didambakan nafsu kita saat ini hanya akan digapai di Syurga nanti. Justeru, ayuh menjadi hamba yang bergaya calon Syurga akhirat walaupun Syurga dunia sedaya upaya mengikat kita padanya!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s