Bukan salah ibu mengandung?


PREGNANT MUSLIMAH

Orang selalu kata, mengandung akan buatkan kita mengalami macam-macam perkara pelik. Apa yang kita rasa, apa yang kita inginkan dan macam-macam lagi. Bak kata orang, “Bukan salah ibu mengandung.. tapi penangan hormon“. Ada yang kata, kalau tak ikutkan apa yang orang mengandung nak, akan bagi kesan pada bayi yang dikandungkan. Bagi saya, itu semuanya kuasa Allah. Keadaan kita hanyalah sebagai penyebabnya.

Sebenarnya, hatta kita berada di dalam belenggu perubahan hormon samada ketika mengandung, datang bulan ataupun monopose, kita masih ada kekuatan untuk memilih dan mengawal tindakan kita. Allah menjadikan manusia sebagai khalifah yang hebat, manusia yang menyanggupi untuk menanggung penyampaian risalah Allah pastinya bukan calang-calang makhluk. Justeru, perubahan-perubahan alami yang tak dinafikan memberikan kesan kepada kita sememangnya mampu dikawal sekiranya kita masih manusia hebat yang ditaklifkan menjadikan khalifah oleh Allah.

Dengan hakikat kehebatan ini, peliklah sekiranya dengan mudah kita menyalahkan hormon pada siri-siri tindakan luar kawalan emosi kita. Pasti kita selalu melaui pengalaman yang mirip kisah di bawah:

“Jannah, kenapa ‘moody’ semacam je ni? Apa semua orang buat semuanya tak kena?”
“Biasalah.. Aku tengah datang bulan ni”

“Apasal bos tu mengamuk? Aku hantar awal kerja salah, kalau lambat pun salah, tak faham aku”
“Pembawak budak lah tu.. Orang mengandung memang macam tu”

Allah menjadikan wanita istimewa dengan kehadiran rahim sebagai organ pembiakan penting untuk manusia meramaikan generasinya. Perubahan perasaan yang berlaku tatkala mainan rembesan hormon berlaku adalah normal dan merupakan ujian kecil jika dibandingkan dengan hikmah Allah menjadikannya.

Sebagai wanita bijaksana, kita seharusnya bijak menguruskan emosi dan tindakan kita supaya kita tidak dikawal oleh faktor persekitaran dan faktor perubahan hormon tubuh. Wanita yang hebat mampu mengawal, bukan mudah dikawal emosi. Jangan sampai emosi yang menjadi raja sehingga akhirnya kita memalukan diri sendiri dengan akhlak yang buruk dek penangan kita tak mampu mengawali tindakan kita lagi. Ingatlah, wanita punya maruah diri yang tinggi. Emosi yang tak dikawal mampu diprgunakan oleh syaitan dan nafsu sebagai ruang untuk merosakkan manusia.

Apa yang boleh kita lakukan?

1) Kenali hakikat dan fitrah diri
2) Menerima bahawa Allah sememangnya menjadikan wanita penuh dengan emosi sesuai dengan tanggungjawabnya mengandung, membesarkan dan mendidik anak-anak yang memerlukan ‘perasaan’ dan ‘kasih sayang’.
3) Memahami reaksi badan terhadap perubahan-perubahan yang berlaku di dalam tubuh lalu berusaha belajar untuk mendominasinya atau mengawalinya dengan baik.
4) Jangan jadikan perubahan hormon sebagai tiket untuk kita bertindak sewenang-wenangnya berlandaskan emosi.
5) Berdoa pada Allah semoga kita sentiasa berada di bawah naungan dan lindungan-Nya

Yakinlah bahawa kita adalah wanita bijaksana yang hebat. Kita mampu melakukannya, insyaAllah!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s