Cerpen: hijab for peace?


“Good morning”
“Morning, Anita”
“How was your weekend?”
“Never been better!”
, Anita menjawab dengan ekspresi wajah yang amat ceria.

Mana tidaknya, hujung minggu lalu keluarganya menyambut ulangtahun hari lahirnya yang ke-21 di sebuah kelab malam di bandar. Aku dan teman-teman lain bukan tak dijemput, tetapi kami menolak dengan menggantikan satu majlis kecil buatnya di kafe universiti. Aku menghadiahkan selendang yang boleh juga diguna sebagai mafla buat memanaskan lehernya di musim sejuk nanti.

Aku mengambil tempat di sebelahnya. Satu persatu teman-teman dari pelbagai bangsa dan ceruk dunia masuk ke kelas Bahasa Cina yang diambil sebagai subjek elektif semester pertama kami di bumi Adelaide ini. Lima daripada kami dari Malaysia dengan empat orang berbangsa melayu dan beragama Islam manakala seorang lagi berbangsa Cina.

Temanku, Ratna juga merupakan salah seorang di antara mereka. Hari itu dia memakai t-shirt labuh berwarna merah tua berlengan oren dengan jeans biru muda. Cukup manis dia melemparkan senyuman kepada aku dan Anita lantas mengambil tempat duduk di sebelahku.

“Ratna, how are you doing today?”, Anita yang sememangnya ramah lekas-lekas menegur Ratna.
“I’m great!. How are you both, Anita? Sarah?”, Ratna membalas kemesraan.
“Great!” jawab Anita sambil aku juga menjawab dengan tambahan ucapan tahmid memuji Tuhan seperti selalu, “Great, alhamdulillah!”

Anita memandangku lalu bertanya, ” What did you just say, Sarah?
“I said ‘great, alhamdulillah'”, aku mengulang.
“That’s an arabic word right? The ‘alhamdulillah'”, Anita meneka. Biar pelat, dia seakan yakin menyebutnya. Aku mengangguk mengiyakan.
“What does that mean?”
“It means, praise be to Allah”, aku menerangkan ringkas. Giliran Anita pula mengangguk-anggukkan kepalanya. Tanda faham.

“Ratna, What does that words mean? ‘hijab for peace'”, Anita menuding ke arah hujung baju labuh Ratna yang bercetak gambar kartun seorang wanita yang memakai hijab dan berpakaian muslimah dengan tulisan yang cukup jelas di atasnya hijab for peace.

Aku tiba-tiba merasa tertarik dengan persoalannya. Benarlah sepertimana kata-kata yang pernah kudengari sebelum ini, muslimah merupakan duta kecil agama Islam. Dengan pakaiannya sahaja telah mampu membuka kotak fikir orang lain, apatah lagi dengan tindakannya. Telah berapa tahun kami memakai baju-baju t-shirt labuh yang bercetak dengan perkataan-perkataan ‘catchy’ berkenaan Islam, belum pernah sekali kami membicarakan tentang maksud di sebaliknya. Tetapi, saat kami jauh dari tanahair saat inilah juga segala apa yang melambangkan syiar Islam dipersoalkan.

“Erm.. Well. It means that Islam is a peaceful religion and muslim are not terrorist. This quote use the word ‘hijab’ because those who are wearing hijab are actually portraying their beliefs in Islam”, Ratna menyampaikan pendapatnya. Terhela nafasnya saat dia menghabisi ayat terakhirnya. Aku tahu, bukan mudah untuk menyampaikan sesuatu yang ada dalam jiwa. Jelas benar Allah sedang menguji keyakinan kami dengan arahan hijab yang telah kami patuhi sekian lama.

“So, as muslims we love peace and we are here for peace”, aku menambah sambil tersenyum ke arah Anita yang terdiam, sedang menghadam isi-isi yang disampaikan barangkali.

Anita mengangguk-angguk. “It is a very good quote, isn’t it?”
“Yes, indeed..it is”, aku dan Ratna mengiyakan. Aku yakin pasti selepas ini aku akan merasa lebih bertanggungjawab dengan apa yang aku sarungkan pada tubuhku. Baru kusedar bahawa apa yang dilihat orang mampu membuatkan orang berfikir lebih-lebih lagi di dalam masyarakat barat yang terkenal dengan pemikiran kritikal mereka. Pemikiran inilah yang akan memberikan persepsi yang baik ataupun buruk kepada agama Islam itu sendiri.

Sepanjang perjalanan pulang dari universiti hari itu, aku memikirkan jawapan yang lebih baik yang sepatutnya aku dan Ratna sampaikan pada Anita. Aku juga sedikit kecewa dengan keterbatasan bahasa. Mungkin kalau aku hebat berbahasa Inggeris, aku lebih mampu memberikan jawapan terbaik? Bila difikir-fikirkan semula.. tidak juga. Apa yang akan kujawab kalau Anita memahami Bahasa Melayu saat itu? Akhirnya aku tahu bahawa jawapan yang tercantik bukanlah lahirnya dari usaha lidah semata-mata, tetapi ianya hanya mampu lahir dari lidah bijak yang mempunyai hati yang benar-benar berbunga-bunga dengan keyakinan pada keindahan tuntutan Islam itu sendiri. “Kita sebenarnya memerlukan rawatan hati..” aku membuat konklusi hari itu dengan Ratna menjadi pendengarnya. Ratna mengangguk bersetuju. Semoga Allah Menaungi kita semua dengan Kasih SayangNya selama-lamanya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s