Prinsip separuh harga


“Akak, apa yang dia kata?”

Tanya Ika pada kakaknya, sambil menyusun langkah lebih laju mengejar rentak hayunan langkah kakaknya, Fatimah.
“Dia kata, kalau nak mintak harga kurang lagi, malam ni Ika kena keluar minum dengan dia”, jawab Fatimah bersahaja. Terbiasa dengan perangai sesetengah lelaki arab yang pantang melihat gadis berdahi licin. Itulah juga salah satu sebabnya Fatimah memilih untuk berniqab di bumi anbiya’, tempatnya menuntut ilmu kini.

Ternyata Ika yang datang sebulan bercuti di sini mula terkena tempias miang segelintir dari mereka.
“Hah? Iye?”, terbeliak mata Ika mendengarnya. Manakan tidak. Penjual tadi berserban dan berjubah putih walaupun masih muda. Sejuk mata memandang.

“Akak jawab apa bila dia cakap macam tu?”, Ika meminta kakaknya menceritakan semula perbualan antara kakaknya dan penjual tadi dalam bahasa arab yang langsung tidak difahaminya.

“Assalamualaikum”, Fatimah mengucapkan salam saat melangkah masuk ke sebuah kedai minyak wangi di bumi anbiya’ itu.. bumi Mesir.

“Waalaikumussalam..”, jawab semua yang berada di dalamnya. Kelihatan 3 orang pelanggan sedang memilih minyak wangi yang ingin dibeli sambil dilayan seorang penjual lelaki.

Fatimah lekas-lekas membelek dan menghidu satu persatu minyak wangi yang diletakkan di rak-rak tinggi yang penuh dengan botol minyak wangi. Dia tidak mahu lama-lama membeli-belah. Banyak lagi yang perlu diuruskan hari ini.
Ika setia mengekor kakaknya. Ika yang baru seminggu datang bercuti hanya menurut ke mana sahaja kakaknya membawanya berjalan-jalan. Hari ini ke kedai minyak wangi untuk dihadiahkan kepada saudara mara di Malaysia sebagai buah tangan.

“Tak boleh dikurangkan lagi harganya? Kami ingin beli banyak untuk dibawa pulang ke Malaysia”, soal Fatimah kepada lelaki muda berserban dan berjubah di hadapannya.

“Boleh.. dengan syarat.. malam nanti bawa gadis ini minum-minum dengan saya”,ujar penjual tersebut sambil menuding dan menjeling gatal pada adiknya, Ika. “Cantik.. halus kulitnya”

“Astaghfirullah. Haram ke atas kamu!”, Fatimah mengeraskan suaranya pada yang tak malu mencemar imej akhlak Islam. “Bukankah kamu juga muslim?”, soal Fatimah pada lelaki muslim di hadapannya.

“Kalau nak murah, setuju sahajalah. Potongan separuh harga!”, ujar lelaki itu lagi. Tak mengendah peringatan Fatimah padanya.

“Inikah yang kamu buat pada setiap yang berupa elok datang membeli? Kalau pun cuba untuk bermesra sesama saudara seIslam, bukan ini caranya. Bukankah persaudaraaan sesama Islam itu menuntut kita menjaga maruah saudara kita? Seharusnya kamulah yang meninggikan darjat dirimu sebagai rijal dengan memelihara maruah muslimah seagama denganmu. Malulah pada Allah! Pada Rasulullah S.A.W!”, Fatimah menutur fasih.

Jelas terpancar ketegasan dalam kelembutan.

“Allahumma Salli ‘Ala Muhammad, Wa ‘ala ali Muhammad”, laju mereka yang berada di situ menutur saat mendengar Fatimah menyebut ‘Rasulullah S.A.W’.
…..
“Wah.. hebatlah akak!. Sayang juga akak pada Ika, kan?”, tersengih-sengih Ika mendengar penjelasan kakaknya.
“Kakak mana yang tak sayangkan adik..”, Fatimah menjawab bersahaja.

Keesokan harinya, Fatimah ke kuliah seperti biasa. Ika tinggal di rumah menantinya pulang tengahari nanti.
“Sebelum kita mengakhiri kelas, seperti biasa saya ingin berkongsi ilmu yang saya dapat daripada pemerhatian, pembacaan dan perbincangan saya kepada semua pelajar yang saya kasihi”, ujar Dr Soleh sambil melangkah ke hadapan dewan kuliah.

“Pada hari ini saya suka untuk berkongsi tentang kejelasan matlamat yang menonjolkan kekuatan prinsip pegangan manusia”, beliau menyambung. Suaranya tenggelam timbul dek kebisingan para pelajar yang sedang berkemas untuk pulang.

“Kita semua yakin bahawa al-Quran merupakan rujukan kita sebagai umat Islam”, Dr Soleh menyambung dengan suara lebih kuat dan tegas setelah meminta perhatian para pelajarnya. Para pelajarnya tahu ada sesuatu yang penting ingin disampaikannya.

“Tahukah kita bahawa di dalam al-Quran juga tercatatnya matlamat kehidupan dan tugasan muslim untuk dilangsaikan dengan bayaran harta dan jiwa sebagai membayar bayaran Syurga yang kita pinta dari Allah S.W.T?”.Semua terdiam menanti penjelasan seterusnya. Ada yang mengangguk-angguk memberi respon. Aku yakin bahawa bukan aku sahaja yang merasa pelik dengan ucapan Dr Soleh. Belum pernah dia menyebut perihal al-Quran, Allah dan Islam dalam satu slot khusus begini. Pada kebiasaannya hal ehwal Islam diselitkan dalam perkaitan ilmu biologi yang diajarnya dengan keagungan ciptaan Allah. Semua pelajar kelihatan bersabar menanti maksud sebenarnya.

“Matlamat kehidupan kita adalah untuk mengabdikan diri kepada Allah dengan sebenar-benar penghambaan. Pengabdian di dunia ini semestinya perlu dibuktikan dengan melakukan ibadah-ibadah khusus seperti solat sebagai syiar tingginya ruh serta membuat kebaikan. Namun, tidak lengkap sekiranya kita tidak mengajak manusia lain yang terlupakan perihal matlamat ini untuk kembali kepadanya”

“Dengan kata lain, selain berhubungan dengan Allah dengan solat, puasa dan zakat kita juga berhubung dengan Allah dengan mengajak manusia kembali kepadaNya. Manusia-manusia yang jelas dan sedar akan matlamat merupakan pemimpin seluruh dunia yang terleka”

“Sebenarnya… saya cukup terkesan dengan satu kejadian yang berlaku di hadapan mata saya, yang jarang-jarang dapat saya lihat dengan mata kepala saya sendiri”

Terkejut Fatimah mendengar Dr. Soleh menceritakan kejadian di kedai minyak wangi yang melibatkannya dan penjual kedai tersebut kepada seluruh pelajar yang berada di dalam dewan kuliah tersebut.

“Begitulah contoh bagaimana seharusnya kita jelaskan prinsip kita, dan bagaimana kita mampu berperanan untuk mengingatkan orang lain perihal prinsip yang seharusnya kita abadikan dalam kehidupan sebelum sampai ke Syurga”, ucap Dr. Soleh bagi mengakhiri kisah kedai minyak wangi.
….
Fatimah pulang ke rumah dengan gembira. Tak disangka-sangka rezekinya hari ini cukup murah. Tiba di rumah, Fatimah terus mendapatkan Ika sambil menghulurkan bungkusan di tangannya. Hadiah dari Dr Soleh.

“Dik, kita tak dapat minyak wangi separuh harga sebab Allah nak hadiahkan yang percuma”, ujar Fatimah sambil tersenyum lebar.

Pastinya seluruh alam semesta turut tersenyum lebar saat sang khalifah yang diciptakan Allah bertindak selari dengan tuntutan Pencipta alam raya. Allahurabbuna..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s